Ladang Tuhan Baru
Selamat datang kepada sesama saudara Kristen dan saudara lain iman. Mari kita saling kenal dalam suasana bersahabat.

Ladang Tuhan Baru

Forum Komunitas Kristen
 
IndeksIndeks  PencarianPencarian  PendaftaranPendaftaran  LoginLogin  

Share | 
 

 Dokter dan pelayanan

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
PengirimMessage
bruce
Global Moderator
Global Moderator


Jumlah posting : 9231
Join date : 27.01.11

PostSubyek: Dokter dan pelayanan   30th November 2013, 08:03

Quote :
Sabtu, 30/11/2013 05:40 WIB
Dokter Lo: Soekarno Paling Memikirkan Kesehatan Rakyat
Muchus Budi R. - detikNews

[You must be registered and logged in to see this image.]

Jakarta - Lo Siauw Ging, bisa disebut dokter langka di Indonesia saat ini. Dokter senior di Solo ini tidak pernah menentukan tarif untuk pasien yang datang kepadanya. Bahkan lebih banyak dari mereka digratiskan sama sekali dari biaya konsultasi maupun obat. Dia melakukan itu karena merasa ingin mengabdi kepada kemanusiaan dan tahu diri pada negara. Apa hubungannya dengan Soekarno?

Di usianya yang telah mencapai 79 tahun, setiap hari rata-rata 60 pasien datang ke tempat praktik di kediamannya di Jagalan, Jebres, Solo. Ada yang datang dari kalangan kaya maupun dari kalangan miskin. Semua pasien yang datang, tidak dikenai biaya. Artinya yang mau memberinya uang suka rela, biasanya yang datang dari kalangan berduit, akan memberinya imbalan konsultasi dengan meletakkan amplop berisi uang suka rela di meja konsultasi.

Namun lebih dari 70 persen diantaranya digratiskan dari biaya konsultasi. Dokter Lo, demikian dokter dermawan itu biasa dipanggil, menolak menerima biaya konsultasi dari kalangan bawah dan hanya memberikan resep untuk dibeli sendiri oleh si pasien di apotik.

Bahkan terhadap pasien miskin, sama sekali tidak keluar biaya; selain gratis biaya konsultasi, Dokter Lo juga memberi resep bertanda khusus untuk dibawa apotik yang telah ditunjuknya. Pihak apotik akan memberikan obat yang diresepkan itu kepada si pasien secara gratis. Tagihannya akan dibebankan kepada dokter Lo di akhir bulan.

"Tugas dan kewajiban seorang dokter pertama-tama harus melayani pasien. Fungsi sosial inilah yang paling utama, sesuai sumpah jabatannya. Kesehatan dan keselamatan pasien harus didahulukan, melebihi apapun juga," ujarnya ketika ditemui di rumahnya, Jumat (29/11/2013).

Meskipun demikian, Dokter Lo menampik menilai kebanyakan dokter sekarang mata duitan. Dia juga enggan menyebut telah terjadi komersialisasi profesi tersebut. Dokter keturunan etnis Tionghoa ini secara hati-hati menyebut dedikasi, keberpihakan pribadi masing-masing dokter kepada sisi kemanusiaan dan juga sistem pendidikan dokter sangat berpengaruh pada berbagai persoalan yang seakan-akan mengesankan komersialisasi itu.

Dokter Lo kemudian memberikan gambaran. Ketika dia menempuh pendidikan dokter di Universitas Airlangga hingga lulus pada tahun 1962, tidak serupiah pun dia mengeluarkan uang untuk biaya pendidikan itu. Semua ditanggung Pemerintah. Setelah lulus dia langsung mendapat gaji dari Pemerintah untuk mengabdikan ilmunya pada masyarakat. Karena itulah dia merasa harus tahu diri dan berbalas budi


"Zaman Pemerintahan Bung Karno, sekolah dokter digratiskan dan selanjutnya langsung diterjunkan untuk mengabdi pada rakyat. Pemerintahan saat itu paling memikirkan hal ini (kesehatan rakyat -red). Saya merasa harus tahu diri juga untuk tidak memberati pasien dengan biaya mahal karena saya mendapatkan ilmu ini juga dengan cuma-cuma dan difasilitasi negara. Kalau sekarang sekolah dokter biayanya sangat tinggi. Belum lagi untuk menempuh pendidikan spesialis, lebih tinggi lagi biayanya. Mungkin saja dokter lulusan sekarang ya berpikir untuk setidaknya mengembalikan modalnya ketika menempuh pendidikan," kata dia.

Kritik Dokter Lo selanjutnya adalah tentang pelayanan kesehatan masyarakat. Dokter Lo sama sekali tidak setuju dengan kebanyakan rumah sakit saat ini yang mewajibkan pasien harus membayar uang muka sebelum dirawat. Sistem itu dianggapnya sangat memberatkan, terutama bagi pasien kalangan bawah dan pasien emergensi karena terkena musibah mendadak.

Dokter Lo pernah dipercaya menjadi direktur RS Kasih Ibu, Solo, dari tahun 1981 hingga 2004. Saat dia menjabat direktur itulah dia menerapkan aturan agar rumah sakit yang dikelolanya tidak memungut uang muka bagi pasien rawat inap. Ketika itu, kata dia, RS Kasih Ibu banyak menerima pasien yang telah ditolak oleh banyak rumah sakit karena tidak mampu membayar uang muka perawatan atau hanya karena sekadar tidak mampu menunjukkan KTP.


"Padahal seharusnya, orang-orang yang tidak mampu membayar uang muka dan tidak bisa mencari KTP inilah yang pertama-pertama harus mendapatkan prioritas perawatan. Orang yang tidak bisa mengurus KTP pastilah orang yang hidupnya susah. Belum lagi pasien korban kecelakaan. Bagaimana mungkin orang yang terkena musibah mendadak di jalanan dan pasti tidak membawa uang cukup ini harus membayar uang muka. Padahal dia harus mendapatkan perawatan intensif karena musibah itu. Nilai kemanusiaan inilah yang harus dikedepankan," lanjutnya.
Bagaimana dengan situasi pelayaan kesehatan saat ini?
Sudah pantaskah kita meyebut diri sebagai masyarakat beradab sementara kita membiarkan orang tergeletak menanti maut di lorong rumah sakit karena tidak ada uang dan tidak ada yang peduli?

Sad

_________________________________________________

Jn 3:16 For God so loved the world, as to give his only begotten Son; that whosoever believeth in him, may not perish, but may have life everlasting.
Kembali Ke Atas Go down
Husada
Global Moderator
Global Moderator


Jumlah posting : 4981
Join date : 07.05.11

PostSubyek: Re: Dokter dan pelayanan   2nd December 2013, 11:52

Dokter Lo memang hebat. Semoga saja banyak dokter yang seperti dia. Semoga saja semakin banyak dokter yang setia pada janji profesinya, yang mengutamakan penyelamatan nyawa, tanpa memandang warna kulit, tempat asal, agama yang dianut, dan tingket kekejuran rambut.
geek

_________________________________________________
Berikan kepada Tuhan apa yang menjadi hak Tuhan, berikan kepada negara apa yang menjadi hak negara
Kembali Ke Atas Go down
bruce
Global Moderator
Global Moderator


Jumlah posting : 9231
Join date : 27.01.11

PostSubyek: Re: Dokter dan pelayanan   2nd December 2013, 13:39

Terkadang, pilihan memang sulit, om.
Seorang mahasiswa, untuk menjadi dokter sekarang ini harus merogoh kocek orang tuanya sedalam setengah miliar. Itupun baru menjadi S.Ked belum dokter. Dan harus mrogoh kocek lebih dalam lagi untuk mendapatkan dokter spesialis.

Orang yang harus membayar sekian mahalnya, apakah mungkin akan memberikan pelayanan gratis?

Saya membayangkan kondisi pada AKABRI dan AKPOL, ataupun STPDN. Betul sekolah gratis, betul semua dicukupi pemerintah. Tetapi kalau untuk masuk harus bayar jutaan, untuk sekolah kenaikan pangkat harus bayar pula kelak. Apa mungkin para TNI dan Polisi akan memberikan pelayanan tulus pada negara?

Begitu pula politisi, untuk menjadi calon jadi, politisi harus setor sekian juta untuk menjadi anggota DPR / DPRD. Untuk menjadi menteri harus bayar lagi, dst. Apakah kita bisa mengharapkan mereka rela memberikan seluruh jiwa dan raganya demi rakyat, sementara mereka harus membayar untuk jabatannya?

Pilihan memang sulit, dan semakin sulit lagi selama sistem masih korup.

Syalom

_________________________________________________

Jn 3:16 For God so loved the world, as to give his only begotten Son; that whosoever believeth in him, may not perish, but may have life everlasting.
Kembali Ke Atas Go down
Husada
Global Moderator
Global Moderator


Jumlah posting : 4981
Join date : 07.05.11

PostSubyek: Re: Dokter dan pelayanan   3rd December 2013, 08:17

Iya, ya?

Idealisme bentrok dengan realitas. Idealnya, tertuang di atas kertas berupa syarat-syarat untuk menduduki posisi jabatan tertentu. Realitasnya, untuk memperoleh ato mendapatkan syarat-syarat dimaksud, perlu pengorbanan yang tidak kepalang tanggung. Dampak ikutannya, tentu saja kalo sudah menduduki jabatan akan menggunakan jabatan mengembalikan pengorbanan yang sudah dilakukan sebelum duduk. Melintir, muter, melingkar, seperti gangsing.

Tapi, kalo tidak dihentikan, kapan berakhirnya sistematis yang begini? Dan yang utama, siapa yang bersedia menjadi voluntir menghentikannya? Wuhh... ribet.

_________________________________________________
Berikan kepada Tuhan apa yang menjadi hak Tuhan, berikan kepada negara apa yang menjadi hak negara
Kembali Ke Atas Go down
cinzano
Moderator
Moderator


Jumlah posting : 2124
Join date : 26.10.12
Lokasi : Buaya City

PostSubyek: Re: Dokter dan pelayanan   3rd December 2013, 08:38

Sekolah dokter mahal sekali
Lanjut ke spesialis, tambah mahaaaalll sekaliiii

...
..........


Oh Indonesiaku

Sad
Kembali Ke Atas Go down
bruce
Global Moderator
Global Moderator


Jumlah posting : 9231
Join date : 27.01.11

PostSubyek: Re: Dokter dan pelayanan   3rd December 2013, 09:12

Sekitar dua-tiga tahun lalu, ada dokter spesialis sudah menentukan tarif 750ribu sekali menghadap, sekarang entah berapa. Sementara setahun lalu dokter gigi sudah ada yang menentukan tarif 500ribu sekali hadap, entah sekarang berapa.

Mahal pasti, tetapi kalau dikatakan bahwa 'modal' yang harus dikeluarkan untuk kuliah juga sangat mahal, maka apakah si dokter salah kalau kemudian menentukan tarif mahal seperti itu? Sulit ya menjatuhkan vonis salah atau tidak.

RS sebagai tempat dimana pasien mengharapkan pertolongan, sekarangpun sudah berubah rupa menjadi tempat sarana bisnis digelar habis habisan. Untuk sekedar mendapat perawatan dan kamar, seorang pasien harus menyediakan dana hingga puluhan bahkan ratusan juta rupiah. Tanpa uang, jangan harapkan pasien akan dilayani, diterima, dan diobati.

Pasti ada yang bergeser di sini, dari sebuah pelayanan, dari sebuah pertolongan, sudah bergeser menjadi sarana mengeruk uang dan memperkaya diri.

Entahlah...

_________________________________________________

Jn 3:16 For God so loved the world, as to give his only begotten Son; that whosoever believeth in him, may not perish, but may have life everlasting.
Kembali Ke Atas Go down
Husada
Global Moderator
Global Moderator


Jumlah posting : 4981
Join date : 07.05.11

PostSubyek: Re: Dokter dan pelayanan   3rd December 2013, 11:02

Meski demikian, hidup harus terus berkelanjutan, kan?drunken

_________________________________________________
Berikan kepada Tuhan apa yang menjadi hak Tuhan, berikan kepada negara apa yang menjadi hak negara
Kembali Ke Atas Go down
Sponsored content




PostSubyek: Re: Dokter dan pelayanan   Today at 06:55

Kembali Ke Atas Go down
 
Dokter dan pelayanan
Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1
 Similar topics
-
» Pelayanan Kawasaki !
» bedah muffler good or bad ?
» alo bro semua ... salam kenal ane cecep di jogja
» Kecewa pada Kawasaki Raden Inten (Danny Kawasaki) & Salut untuk Sportisi
» Lantas - Playanan SIM, STNK, & BPKB

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
Ladang Tuhan Baru :: Diskusi Umum :: Berita dan Diskusi Serius Tapi Santai-
Navigasi: