Ladang Tuhan Baru
Selamat datang kepada sesama saudara Kristen dan saudara lain iman. Mari kita saling kenal dalam suasana bersahabat.

Ladang Tuhan Baru

Forum Komunitas Kristen
 
IndeksIndeks  PencarianPencarian  PendaftaranPendaftaran  LoginLogin  

Share | 
 

 Konflik Afrika Tengah

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
PengirimMessage
bruce
Global Moderator
Global Moderator


Jumlah posting : 9231
Join date : 27.01.11

PostSubyek: Konflik Afrika Tengah   13th February 2014, 15:49

Quote :
Genosida Mengancam Muslim di Afrika Tengah
Kamis, 13 Februari 2014 | 08:20 WIB

BANGUI, KOMPAS.com — Amnesti Internasional, Rabu (12/2/2014), mengeluarkan peringatan bahwa saat ini sedang terjadi genosida terhadap umat Islam di Republik Afrika Tengah. Pembersihan itu mendorong eksodus kalangan menengah Muslim dari negara itu.

Pasukan penjaga internasional, menurut Amnesti Internasional, juga gagal mencegah pembersihan etnis terhadap komunitas Muslim di Afrika Tengah. Peringatan organisasi itu juga didukung pernyataan dari Human Right Watch.

Pada hari yang sama, Human Right Watch mengatakan populasi minoritas Muslim di negara itu telah menjadi sasaran gelombang kekerasan tanpa henti yang terkoordinasi. "Memaksa komunitas tersebut meninggalkan negara itu," kata Human Right Watch.

Republik Afrika Tengah adalah bekas koloni Perancis. Negara itu jatuh ke dalam kekacauan pada tahun lalu setelah koalisi oposisi yang didominasi Muslim, Seleka, menggulingkan Pemerintah Presiden Fancois Bozize, dan berkuasa selama 10 bulan.

Namun, kubu oposisi itu disingkirkan oleh kubu oposisi Kristen yang dikenal sebagai "Anti-Balaka" yang kemudian mengisi kekosongan kekuasaan. Transisi kekuasaan ini, kata Amnesty Internasional, menjadi awal dari konsekuensi mengerikan bagi para Muslim pada periode sesudahnya.

"Milisi Anti-Balaka melakukan serangan kekerasan dalam upaya pembersihan etnis Muslim di Republik Afrika Tengah," kata Joanne Mariner, Penasihat Senior Respons Krisis Amnesti Internasional. "Hasilnya adalah eksodus Muslim dalam proporsi yang bersejarah."

Amnesti Internasional mendesak pasukan penjaga perdamaian internasional yang ditempatkan di Afrika Tengah berbuat lebih banyak untuk melindungi komunitas Muslim dan mengendalikan milisi Anti-Balaka.

Saat ini ada 1.600 tentara Perancis di negara itu, bersama sekitar 6.000 tentara dari pasukan penjaga perdamaian di bawah bendera Uni Afrika yang dikenal sebagai MISCA. Menurut Amnesti Internasional, serangan terhadap komunitas Muslim tersebut sudah dapat diperkirakan dan harus dicegah.

"Dalam kekuasaan 10 bulan, Seleka bertanggung jawab atas pembantaian, eksekusi di luar hukum, pemerkosaan, penyiksaan dan penjarahan, serta pembakaran besar-besaran dan penghancuran desa-desa Kristen," tulis Amnesti Internasional dalam laporannya.

"Setelah Seleka mundur, pasukan internasional memungkinkan milisi Anti-Balaka untuk mengambil kendali di setiap kota. Hasilnya, kekerasan dan pengusiran paksa komunitas Muslim." Amnesti Internasional menyusun laporan ini dengan mewawancarai langsung 100 orang yang menyaksikan langsung kekerasan terhadap Muslim di Afrika Tengah.

Kekerasan tertarget

Kekerasan terburuk didokumentasikan terjadi di utara kota Bossemptele, dengan korban jiwa dari satu lokasi dan satu peristiwa mencapai 100 orang pada Januari 2014. Korban tewas mencakup perempuan dan lelaki tua, termasuk imam setempat yang berusia lebih dari 70 tahun.

Kota-kota dengan populasi Muslim di dalamnya yang mendapatkan serangan gencar bersenjata adalah Bouali, Boyali, dan Baoro. Para pengamat mengkhawatirkan perkembangan situasi di Afrika Tengah akan mengulang tragedi genosida di Rwanda, sekitar dua dasawarsa silam.

Antonio Guterres, kepala Badan Pengungsi PBB, mengatakan, dia telah melihat bencana kemanusiaan dengan proporsi tak terkatakan di Afrika Tengah. "Pembersihan masif etno-religius," sebut dia. Guterres menyebutkan pembunuhan tanpa pandang bulu dan pembantaian telah terjadi, dengan kebiadaban dan kebrutalan yang mengejutkan.

"Sangat menyedihkan bahwa hampir setengah juta orang Afrika Tengah telantar, sejak Desember 2013 saja. Total (sejak konflik terjadi), ada 2,5 juta orang," kata Guterres. Puluhan ribu orang, ujar dia, mengungsi dari kampungnya tetapi kemudian terjebak tanpa tujuan. Di Bangui saja, kata dia, ribuan orang berada di dalam ghetto dengan kondisi memprihatinkan.

Human Right Watch menyoroti pilihan bahasa yang digunakan milisi Anti-Balaka. Menurut organisasi itu, dari bahasa tersebut terlihat niat mereka menghilangkan Muslim dari negara itu. "Pada tingkat ini, dengan kekerasan yang ditargetkan, tidak akan ada Muslim tersisa di Republik Afrika Tengah," kata Peter Bouckaert, Direktur Kondisi Darurat Human Right Watch.

"Orang-orang yang keluarganya telah tinggal di negara itu dengan damai selama berabad-abad, dipaksa meninggalkan kampung atau melarikan diri dari ancaman kekerasan yang sangat nyata atas mereka," imbuh Bouckaert.

Daerah penghasil emas, Yaloke, yang sebelum konflik berpenduduk 30.000 Muslim dengan 8 masjid, menurut Bouckaert, pada pekan lalu hanya menyisakan 500 Muslim dan 1 masjid.

Organisasi Bantuan Medis, Doctors Without Borders, pekan lalu menyatakan pula bahwa, "Telah terjadi kekerasan pada tingkat ekstrem yang belum pernah terjadi sebelumnya atas warga Muslim dan terjadi bentrok di kalangan milisi Kristen."

Doctors Without Borders mengatakan, konflik di Afrika Tengah memang kompleks dengan dampak yang dirasakan semua komunitas. Namun, ujar mereka, minoritas Muslim lebih ditargetkan menjadi sasaran kekerasan itu.

"Di banyak kota, kelompok-kelompok Muslim terisolasi dan terancam oleh kekuatan-kekuatan Anti-Balaka, sementara puluhan ribu umat Islam telah meninggalkan negara itu ke pengasingan di Chad atau Kamerun."

Kepala Jaksa Pengadilan Pidana Internasional, Fatou Bensouda, Jumat (7/2/2014), mengatakan telah membuka penyelidikan baru atas tuduhan pelecehan serius di negara tersebut. "Dalam banyak kejadian, korban terlihat sengaja ditargetkan berdasarkan agama."

Sikap internasional

Washington Post, Senin (10/2/2014), memuat opini yang ditulis bersama oleh Presiden Amerika Barack Obama dan Presiden Perancis Francois Hollande. Kedua negara menyatakan bekerja sama mengatasi krisis di Afrika Tengah. Tulisan itu dibuat di sela kunjungan Hollande ke Washington, Amerika Serikat.

Bulan lalu, Dewan Keamanan PBB memutuskan akan melanjutkan pengiriman pasukan penjaga perdamaian dan mengizinkan penggunaan kekuatan bersenjata oleh pasukan Uni Eropa di Afrika Tengah. Keputusan ini dibuat setelah Wali Kota Bangui, Catherine Samba-Panza, ditunjuk menjadi presiden sementara Afrika Tengah.

Panza menggantikan Michel Djotodia, pemimpin Seleka yang merebut kekuasaan pada Maret 2013 untuk mundur pada Januari 2014 setelah gagal menghentikan peningkatan kekerasan. Kudeta tahun lalu merupakan insiden terbaru dalam serangkaian konflik bersenjata yang terjadi di negara itu sejak 1960-an.


Penulis : Palupi Annisa Auliani
Editor : Palupi Annisa Auliani
Sumber : CNN


Lepas dari siapa yang jadi pelaku dan siapa yang jadi korban.
Lepas dari siapa yang jadi awal mulanya.
Genosida atas dasar kebencian agama tidak dapat dibenarkan.

 Mad 

_________________________________________________

Jn 3:16 For God so loved the world, as to give his only begotten Son; that whosoever believeth in him, may not perish, but may have life everlasting.
Kembali Ke Atas Go down
cinzano
Moderator
Moderator


Jumlah posting : 2124
Join date : 26.10.12
Lokasi : Buaya City

PostSubyek: Re: Konflik Afrika Tengah   13th February 2014, 16:31

Sedih .... mengapa penyelesaian dilakukan dengan kekerasan

 Crying or Very sad
Kembali Ke Atas Go down
bruce
Global Moderator
Global Moderator


Jumlah posting : 9231
Join date : 27.01.11

PostSubyek: Re: Konflik Afrika Tengah   13th February 2014, 16:35

cinzano wrote:
Sedih .... mengapa penyelesaian dilakukan dengan kekerasan

 Crying or Very sad

Entah mengapa, selalu di Afrika nyawa manusia dihargai sangat murah, begitu mudah membantai dalam skala masif, entah karena beda agama, entah karena beda suku. Aneh, padahal konon Afrika adalah awal mula munculnya ras manusia.

 Sad 

_________________________________________________

Jn 3:16 For God so loved the world, as to give his only begotten Son; that whosoever believeth in him, may not perish, but may have life everlasting.
Kembali Ke Atas Go down
nothingman
Perwira Menengah
Perwira Menengah


Jumlah posting : 1503
Join date : 13.11.12

PostSubyek: Re: Konflik Afrika Tengah   13th February 2014, 17:14

bruce wrote:

Lepas dari siapa yang jadi pelaku dan siapa yang jadi korban.
Lepas dari siapa yang jadi awal mulanya.
Genosida atas dasar kebencian agama tidak dapat dibenarkan.
setuju Oom, genosida apapun alasannya nda bisa dibenarkan..
tp utk siapa yg memulai awalnya bisa ditelusuri dr berita yg anda posting diatas..

Quote :

Republik Afrika Tengah adalah bekas koloni Perancis. Negara itu jatuh ke dalam kekacauan pada tahun lalu setelah koalisi oposisi yang didominasi Muslim, Seleka, menggulingkan Pemerintah Presiden Fancois Bozize, dan berkuasa selama 10 bulan.

"Dalam kekuasaan 10 bulan, Seleka bertanggung jawab atas pembantaian, eksekusi di luar hukum, pemerkosaan, penyiksaan dan penjarahan, serta pembakaran besar-besaran dan penghancuran desa-desa Kristen," tulis Amnesti Internasional dalam laporannya.

Namun, kubu oposisi itu disingkirkan oleh kubu oposisi Kristen yang dikenal sebagai "Anti-Balaka" yang kemudian mengisi kekosongan kekuasaan. Transisi kekuasaan ini, kata Amnesty Internasional, menjadi awal dari konsekuensi mengerikan bagi para Muslim pada periode sesudahnya.

pd awalnya waktu msh jd koloni Perancis, negara tsb aman dan damai sampai akhirnya koalisi Muslim mengambil alih pemerintahan dan melakukan segala tindakan kekerasan thd penduduk2 Kristen (yg jumlahnya tidak sedikit)..

kemudian dgn bantuan dr tentar internasional koalisi Muslim Seleka ini gantian 'digulingkan', ol koalisi Kristen yg kemudian membalas perlakuan kelompok Seleka tsb dgn melakukan pengusiran penduduk2 Muslim..

jd sptnya disana sedang berlaku hukum 'tabur-tuai' ya Oom..? hehehehe  Laughing 
Kembali Ke Atas Go down
bruce
Global Moderator
Global Moderator


Jumlah posting : 9231
Join date : 27.01.11

PostSubyek: Re: Konflik Afrika Tengah   13th February 2014, 17:26

Seperti yang saya katakan, bro.
Lepas dari SIAPAPUN yang jadi awal mulanya, saya TETAP TIDAK BISA menerima genoside.


_________________________________________________

Jn 3:16 For God so loved the world, as to give his only begotten Son; that whosoever believeth in him, may not perish, but may have life everlasting.
Kembali Ke Atas Go down
cinzano
Moderator
Moderator


Jumlah posting : 2124
Join date : 26.10.12
Lokasi : Buaya City

PostSubyek: Re: Konflik Afrika Tengah   13th February 2014, 17:40

bruce wrote:
Seperti yang saya katakan, bro.
Lepas dari SIAPAPUN yang jadi awal mulanya, saya TETAP TIDAK BISA menerima genoside.



Setuju .........
Kekerasan jangan dibalas dengan kekerasan....


Thread sebelah mbok ya motto ini tetap berlaku


 Laughing
Kembali Ke Atas Go down
bruce
Global Moderator
Global Moderator


Jumlah posting : 9231
Join date : 27.01.11

PostSubyek: Re: Konflik Afrika Tengah   13th February 2014, 17:52

cinzano wrote:
bruce wrote:
Seperti yang saya katakan, bro.
Lepas dari SIAPAPUN yang jadi awal mulanya, saya TETAP TIDAK BISA menerima genoside.



Setuju .........
Kekerasan jangan dibalas dengan kekerasan....


Thread sebelah mbok ya motto ini tetap berlaku


 Laughing

Sebelah mana om?

 Shocked 

_________________________________________________

Jn 3:16 For God so loved the world, as to give his only begotten Son; that whosoever believeth in him, may not perish, but may have life everlasting.
Kembali Ke Atas Go down
Husada
Global Moderator
Global Moderator


Jumlah posting : 4981
Join date : 07.05.11

PostSubyek: Re: Konflik Afrika Tengah   14th February 2014, 07:59

Gila.

Pencetus genosida berdasarkan agama itu merasa diri sebagai penegak perintah Tuhan. Entah Tuhan mana maksudnya. Pasti bukan Tuhan yang dikenal Kristen. Sebab, Tuhan yang dikenal Kristen mengajarkan cinta kepada sesama yang setara dengan cinta kepada Tuhan.

Mengenaskan. Crying or Very sad 

_________________________________________________
Berikan kepada Tuhan apa yang menjadi hak Tuhan, berikan kepada negara apa yang menjadi hak negara
Kembali Ke Atas Go down
Sponsored content




PostSubyek: Re: Konflik Afrika Tengah   Today at 02:20

Kembali Ke Atas Go down
 
Konflik Afrika Tengah
Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1
 Similar topics
-
» salam kenal dari Karang Tengah, Ciledug
» Cerita Plester (plesetan Misteri) "Ninja Menangis di Tengah Malam"
» Bener ga sih?! Ban yang ga ada garis tengah ga boleh?!
» Salam kenal semuanya, saya dari Pekalongan jawa tengah :)
» (WTS) Rear Hunger + bonus slebor utk ban ukuran lebar

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
Ladang Tuhan Baru :: Diskusi Umum :: Berita dan Diskusi Serius Tapi Santai-
Navigasi: