Ladang Tuhan Baru
Selamat datang kepada sesama saudara Kristen dan saudara lain iman. Mari kita saling kenal dalam suasana bersahabat.

Ladang Tuhan Baru

Forum Komunitas Kristen
 
IndeksIndeks  PencarianPencarian  PendaftaranPendaftaran  LoginLogin  

Share | 
 

 Kehidupan di alam semesta (Stephen Hawking)

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
Pilih halaman : 1, 2  Next
PengirimMessage
bruce
Global Moderator
Global Moderator


Jumlah posting : 9231
Join date : 27.01.11

PostSubyek: Kehidupan di alam semesta (Stephen Hawking)   16th June 2011, 14:34


Kehidupan di alam semesta
Stephen Hawking

Dalam pembicaraan ini, saya ingin berspekulasi sedikit, pada pengembangan kehidupan di alam semesta, dan khususnya, pengembangan kehidupan cerdas. Saya akan membawa ini ke mencakup umat manusia, meskipun banyak perilaku melalui sejarah keluar, telah cukup bodoh, dan tidak dihitung untuk membantu kelangsungan hidup spesies. Dua pertanyaan akan saya bahas adalah, "Apa kemungkinan kehidupan lain yang ada di mana di alam semesta?" dan, 'Bagaimana mungkin kehidupan berkembang di masa depan? "

Ini adalah masalah pengalaman umum, bahwa hal-hal mendapatkan lebih teratur dan kacau dengan waktu. Pengamatan ini dapat diangkat ke status undang-undang, Undang-Undang yang disebut Kedua Termodinamika. Ini mengatakan bahwa jumlah total gangguan, atau entropi, di alam semesta, selalu meningkat seiring dengan waktu. Namun, UU hanya mengacu pada jumlah total gangguan. Urutan dalam satu tubuh dapat meningkatkan, asalkan jumlah gangguan di sekitarnya meningkat dengan jumlah yang lebih besar. Inilah yang terjadi dalam makhluk hidup. Satu dapat mendefinisikan Hidup menjadi sistem memerintahkan yang dapat mempertahankan diri terhadap kecenderungan untuk gangguan, dan dapat memperbanyak dirinya. Artinya, dapat membuat yang serupa, tetapi independen, sistem memerintahkan. Untuk melakukan hal ini, sistem harus mengubah energi dalam beberapa bentuk teratur, seperti makanan, sinar matahari, atau tenaga listrik, menjadi energi teratur, dalam bentuk panas. Dengan cara ini, sistem dapat memenuhi persyaratan bahwa jumlah total meningkat gangguan, sementara, pada saat yang sama, meningkatkan pesanan dalam dirinya sendiri dan keturunannya. Sebuah makhluk hidup biasanya memiliki dua elemen: satu set instruksi yang memberitahu sistem bagaimana mempertahankan dan mereproduksi dirinya sendiri, dan mekanisme untuk melaksanakan instruksi. Dalam biologi, dua bagian ini disebut gen dan metabolisme. Tetapi menekankan bahwa tidak layak perlu apa-apa biologis tentang mereka. Misalnya, virus komputer adalah sebuah program yang akan membuat salinan dari dirinya sendiri dalam memori komputer, dan akan mentransfer dirinya ke komputer lain. Oleh karena itu sesuai dengan definisi dari sebuah sistem hidup, yang telah saya berikan. Seperti virus biologis, itu adalah agak merosot bentuk, karena mengandung petunjuk saja atau gen, dan tidak memiliki metabolisme sendiri. Sebaliknya, memprogram ulang metabolisme komputer host, atau sel. Beberapa orang mempertanyakan apakah virus harus dihitung sebagai kehidupan, karena mereka adalah parasit, dan tidak dapat ada secara independen dari host mereka. Tapi kemudian sebagian besar bentuk kehidupan, termasuk kita, adalah parasit, di bahwa mereka makan dari dan tergantung untuk bertahan hidup mereka pada bentuk-bentuk kehidupan lainnya. Saya pikir virus komputer harus dihitung sebagai kehidupan. Mungkin itu mengatakan sesuatu tentang sifat manusia, bahwa satu-satunya bentuk kehidupan yang telah kita buat sejauh ini adalah murni merusak. Bicara tentang menciptakan kehidupan dalam gambar kita sendiri. Aku akan kembali ke bentuk elektronik kehidupan di kemudian hari.

Apa yang biasanya kami anggap sebagai 'hidup' didasarkan pada rantai atom karbon, dengan beberapa atom lain, seperti nitrogen atau fosfor. Satu dapat berspekulasi bahwa salah satu mungkin hidup dengan beberapa dasar kimia lainnya, seperti silikon, tetapi karbon tampaknya kasus yang paling menguntungkan, karena memiliki kimia terkaya. Bahwa atom karbon harus ada di semua, dengan sifat-sifat yang mereka miliki, memerlukan penyesuaian halus konstanta fisik, seperti skala QCD, muatan listrik, dan bahkan dimensi ruang-waktu. Jika konstanta ini memiliki nilai signifikan yang berbeda, baik inti dari atom karbon tidak akan stabil, atau elektron akan runtuh dalam pada inti. Pada pandangan pertama, tampaknya luar biasa bahwa alam semesta ini begitu halus disetel. Mungkin ini adalah bukti, bahwa alam semesta dirancang khusus untuk menghasilkan ras manusia. Namun, satu harus berhati-hati tentang argumen seperti itu, karena apa yang dikenal sebagai Prinsip Antropik. Hal ini didasarkan pada kebenaran jelas, bahwa jika alam semesta tidak cocok untuk kehidupan, kita tidak akan bertanya mengapa begitu halus disesuaikan. Satu dapat menerapkan Prinsip Antropik, baik yang kuat, atau lemah-nya, versi. Untuk Prinsip Antropik Kuat, salah satu mengandaikan bahwa ada alam semesta yang berbeda, masing-masing dengan nilai yang berbeda dari konstanta fisik. Dalam sejumlah kecil, nilai-nilai akan memungkinkan keberadaan objek seperti atom karbon, yang dapat bertindak sebagai blok bangunan dari sistem kehidupan. Karena kita harus hidup di salah satu alam semesta, kita tidak perlu heran bahwa konstanta fisik tersetel. Jika mereka tidak, kita tidak akan berada di sini. Bentuk yang kuat dari Prinsip Antropik sangat tidak memuaskan. Apa arti operasional dapat satu memberikan kepada keberadaan semua alam semesta lainnya? Dan jika mereka terpisah dari alam semesta kita sendiri, bagaimana bisa apa yang terjadi di dalamnya, mempengaruhi alam semesta kita. Sebaliknya, saya akan mengadopsi apa yang dikenal sebagai Prinsip Antropik Lemah. Artinya, saya harus mengambil nilai dari konstanta fisik, seperti yang diberikan. Tapi saya akan melihat apa yang dapat ditarik kesimpulan, dari fakta bahwa ada kehidupan di planet ini, pada tahap ini dalam sejarah alam semesta.

Ada karbon tidak, ketika alam semesta mulai di Big Bang, sekitar 15 miliar tahun lalu. Itu sangat panas, bahwa semua masalah ini akan dalam bentuk partikel, yang disebut proton dan neutron. Ada awalnya akan jumlah yang sama dari proton dan neutron. Namun, karena alam semesta mengembang, itu akan didinginkan. Sekitar satu menit setelah Big Bang, suhu akan jatuh menjadi sekitar satu miliar derajat, sekitar seratus kali suhu di matahari. Pada suhu ini, neutron akan mulai membusuk menjadi proton lebih. Jika ini sudah semua yang terjadi, semua materi di alam semesta akan berakhir sebagai hidrogen, unsur paling sederhana, yang inti terdiri dari proton tunggal. Namun, beberapa neutron bertabrakan dengan proton, dan terjebak bersama-sama untuk membentuk elemen yang paling sederhana berikutnya, helium, yang inti terdiri dari dua proton dan dua neutron. Tapi tidak unsur yang lebih berat, seperti karbon atau oksigen, akan terbentuk di alam semesta awal. Sulit untuk membayangkan bahwa seseorang bisa membangun sebuah sistem kehidupan, dari hanya hidrogen dan helium, dan pula alam semesta awal masih terlalu panas untuk atom untuk bergabung menjadi molekul.

Alam semesta akan terus berkembang, dan sejuk. Tetapi beberapa daerah akan memiliki kerapatan yang sedikit lebih tinggi daripada yang lain. Daya tarik gravitasi dari materi tambahan di daerah tersebut, akan memperlambat ekspansi mereka, dan akhirnya menghentikannya. Sebaliknya, mereka akan runtuh untuk membentuk galaksi dan bintang-bintang, mulai dari sekitar dua miliar tahun setelah Big Bang. Beberapa bintang awal akan lebih besar dari Matahari kita. Mereka akan lebih panas dari Matahari, dan akan membakar hidrogen dan helium yang asli, menjadi elemen-elemen lebih berat, seperti karbon, oksigen, dan besi. Hal ini bisa diambil hanya beberapa ratus juta tahun. Setelah itu, beberapa bintang-bintang akan meledak sebagai supernova, dan tersebar elemen berat kembali ke angkasa, untuk membentuk bahan baku untuk generasi kemudian bintang.

Bintang-bintang lainnya terlalu jauh, bagi kami untuk dapat melihat secara langsung, jika mereka memiliki planet berputar mereka. Tapi bintang-bintang tertentu, yang disebut pulsar, mengeluarkan pulsa gelombang radio secara teratur. Kami mengamati sedikit variasi dalam tingkat beberapa pulsar, dan ini ditafsirkan sebagai mengindikasikan bahwa mereka sedang terganggu, dengan memiliki planet berukuran Bumi akan sekeliling mereka. Planet pulsar akan bulat tidak mungkin memiliki kehidupan, karena setiap makhluk hidup akan dibunuh, dalam ledakan supernova yang menyebabkan bintang menjadi sebuah pulsar. Tapi, fakta bahwa beberapa pulsar diamati memiliki planet menunjukkan bahwa sebagian wajar dari ratusan miliar bintang di galaksi kita mungkin juga memiliki planet. Kondisi planet yang diperlukan untuk membentuk hidup kita mungkin telah ada dari sekitar empat miliar tahun setelah Big Bang.

Tata surya kita terbentuk sekitar empat setengah miliar tahun yang lalu, atau sekitar sepuluh milyar tahun setelah Big Bang, dari gas terkontaminasi dengan sisa-sisa bintang sebelumnya. Bumi terbentuk sebagian besar dari unsur yang lebih berat, termasuk karbon dan oksigen. Entah bagaimana, beberapa atom-atom ini datang untuk diatur dalam bentuk molekul DNA. Ini memiliki bentuk heliks ganda yang terkenal, ditemukan oleh Crick dan Watson, di sebuah gubuk di situs New Museum di Cambridge. Menghubungkan dua rantai di helix, adalah pasangan asam nukleat. Ada empat jenis asam nukleat, adenin, sitosin, guanin, dan tiamin. Aku takut speech synthesizer saya tidak sangat baik, pada mengucapkan nama mereka. Jelas, itu tidak dirancang untuk ahli biologi molekuler. Sebuah adenin pada satu rantai selalu cocok dengan tiamin pada rantai yang lain, dan guanin dengan sitosin satu. Jadi urutan asam nukleat pada satu rantai mendefinisikan urutan, unik komplementer, pada rantai lainnya. Dua rantai kemudian dapat terpisah dan masing-masing bertindak sebagai template untuk membangun rantai lebih lanjut. Dengan demikian molekul DNA dapat mereproduksi informasi genetik, dikodekan dalam urutan mereka asam nukleat. Bagian urutan juga dapat digunakan untuk membuat protein dan bahan kimia lainnya, yang dapat melaksanakan instruksi, dikodekan dalam urutan, dan merakit bahan baku untuk DNA untuk mereproduksi dirinya sendiri.

Kita tidak tahu bagaimana molekul DNA pertama kali muncul. Kemungkinan terhadap molekul DNA yang timbul oleh fluktuasi acak yang sangat kecil. Beberapa orang karena itu disarankan bahwa kehidupan datang ke Bumi dari tempat lain, dan bahwa ada benih putaran hidup mengambang di galaksi. Namun, tampaknya tidak mungkin bahwa DNA bisa bertahan lama dalam radiasi di ruang angkasa. Dan bahkan jika bisa, tidak akan benar-benar membantu menjelaskan asal usul kehidupan, karena waktu yang tersedia sejak pembentukan karbon hanya sekitar dua kali lipat usia Bumi.

Salah satu kemungkinan adalah bahwa pembentukan dari sesuatu seperti DNA, yang bisa mereproduksi dirinya sendiri, sangat tidak mungkin. Namun, dalam alam semesta dengan nomor, sangat besar, atau tak terbatas bintang, satu akan mengharapkan terjadi dalam sistem bintang saja, tetapi mereka akan sangat luas dipisahkan. Kenyataan bahwa kehidupan terjadi terjadi di Bumi, namun tidak mengejutkan atau tidak. Ini hanya sebuah aplikasi dari Prinsip Antropik Lemah: jika hidup muncul bukan di planet lain, kita akan bertanya mengapa itu terjadi di sana.

Jika penampilan kehidupan di sebuah planet yang diberikan adalah sangat tidak mungkin, satu mungkin diharapkan untuk mengambil waktu yang lama. Lebih tepatnya, satu mungkin diharapkan kehidupan muncul tepat pada waktunya untuk evolusi berikutnya untuk makhluk yang cerdas, seperti kita, telah terjadi sebelum dipotong, yang disediakan oleh waktu hidup Matahari. Ini adalah sekitar sepuluh miliar tahun, setelah itu matahari akan membengkak dan menelan bumi. Suatu bentuk kehidupan cerdas, mungkin telah menguasai perjalanan ruang angkasa, dan mampu melarikan diri ke bintang lain. Tapi sebaliknya, kehidupan di Bumi akan hancur.

Ada bukti fosil, bahwa ada beberapa bentuk kehidupan di Bumi, sekitar tiga setengah miliar tahun yang lalu. Ini mungkin hanya 500 juta tahun setelah Bumi menjadi stabil dan cukup dingin, bagi kehidupan untuk berkembang. Tapi kehidupan bisa diambil 7 milyar tahun untuk mengembangkan, dan masih memiliki waktu tersisa untuk berkembang untuk makhluk seperti kita, yang bisa bertanya tentang asal usul kehidupan. Jika probabilitas hidup berkembang di planet tertentu, sangat kecil, mengapa itu terjadi di Bumi, dalam waktu sekitar satu 14 dari waktu yang tersedia.

Penampilan awal kehidupan di Bumi menunjukkan bahwa ada kesempatan yang baik dari generasi spontan kehidupan, dalam kondisi yang sesuai. Mungkin ada beberapa bentuk sederhana organisasi, yang dibangun DNA. Setelah DNA muncul, itu akan telah begitu sukses, yang mungkin telah benar-benar menggantikan bentuk-bentuk awal. Kita tidak tahu apa bentuk-bentuk sebelumnya akan telah. Salah satu kemungkinan adalah RNA. Ini seperti DNA, melainkan sederhana, dan tanpa struktur heliks ganda. Panjang pendek RNA, bisa memperbanyak diri seperti DNA, dan akhirnya mungkin membangun DNA. Seseorang tidak dapat membuat asam nukleat di laboratorium, dari benda yang tidak hidup, apalagi RNA. Namun, mengingat 500 juta tahun, dan lautan yang meliputi sebagian besar Bumi, mungkin ada kemungkinan wajar RNA, yang dibuat oleh kebetulan.

Seperti DNA direproduksi itu sendiri, akan ada kesalahan acak. Banyak kesalahan ini akan berbahaya, dan akan mati. Beberapa akan netral. Itu mereka tidak akan mempengaruhi fungsi gen. Kesalahan tersebut akan memberikan kontribusi untuk pergeseran genetik secara bertahap, yang tampaknya terjadi pada semua populasi. Dan beberapa kesalahan akan menguntungkan bagi kelangsungan hidup spesies. Ini akan telah dipilih oleh seleksi alam Darwin.

Proses evolusi biologi sangat lambat pada awalnya. Butuh waktu dua setengah miliar tahun, berkembang dari sel-sel awal untuk multi-sel hewan, dan lain milyar tahun untuk berevolusi melalui ikan dan reptil, mamalia. Tapi kemudian evolusi tampaknya telah dipercepat. Hanya butuh sekitar seratus juta tahun, untuk mengembangkan dari mamalia awal untuk kita. Pasalnya, ikan mengandung sebagian besar organ tubuh manusia yang penting, dan mamalia, pada dasarnya mereka semua. Semua yang dibutuhkan untuk berevolusi dari mamalia awal, seperti lemur, untuk manusia, adalah sedikit fine-tuning.

Tetapi dengan umat manusia, evolusi mencapai tahap kritis, sebanding pentingnya dengan perkembangan DNA. Ini adalah perkembangan bahasa, dan bahasa terutama tertulis. Ini berarti informasi yang dapat diturunkan, dari generasi ke generasi, selain genetik, melalui DNA. Tidak ada perubahan terdeteksi dalam DNA manusia, dibawa oleh evolusi biologis, dalam sepuluh ribu tahun sejarah. Tetapi jumlah pengetahuan diserahkan dari generasi ke generasi telah tumbuh sangat. DNA dalam diri manusia mengandung sekitar tiga miliar asam nukleat. Namun, banyak informasi yang dikodekan dalam urutan ini, adalah berlebihan, atau tidak aktif. Jadi jumlah total informasi yang berguna dalam gen kita, mungkin sesuatu seperti seratus juta bit. Satu bit informasi adalah jawaban untuk sebuah pertanyaan ya tidak. Sebaliknya, novel kembali kertas mungkin mengandung dua juta bit informasi. Jadi manusia adalah setara dengan 50 Mills dan roman Boon. Sebuah perpustakaan nasional besar dapat berisi sekitar lima juta buku, atau sekitar sepuluh triliun bit. Jadi jumlah informasi yang diturunkan dalam buku-buku, adalah seratus ribu kali lipat dalam DNA.

Bahkan lebih penting, adalah kenyataan bahwa informasi dalam buku, dapat diubah, dan diperbarui, jauh lebih cepat. Ini telah membawa kita beberapa juta tahun untuk berevolusi dari kera. Selama waktu itu, informasi yang berguna dalam DNA kita, mungkin telah diubah dengan hanya beberapa juta bit. Jadi tingkat evolusi biologis pada manusia, adalah sekitar sedikit satu tahun. Sebaliknya, ada sekitar 50.000 buku-buku baru yang diterbitkan dalam bahasa Inggris setiap tahun, mengandung urutan seratus milyar bit informasi. Tentu saja, sebagian besar informasi ini adalah sampah, dan tidak digunakan untuk segala bentuk kehidupan. Tapi, meskipun demikian, tingkat di mana informasi berguna yang bisa ditambahkan adalah jutaan, jika tidak miliaran, lebih tinggi dibandingkan dengan DNA.

Ini berarti bahwa kita telah memasuki fase baru evolusi. Pada awalnya, evolusi oleh seleksi alam berjalan, dari mutasi acak. Fase Darwin, berlangsung sekitar tiga setengah miliar tahun, dan menghasilkan kita, makhluk yang mengembangkan bahasa, untuk bertukar informasi. Namun dalam sepuluh ribu tahun terakhir, kami telah dalam apa yang mungkin disebut, fase transmisi eksternal. Dalam hal ini, catatan internal informasi, diturunkan kepada generasi berikutnya dalam DNA, tidak berubah secara signifikan. Tapi catatan eksternal, dalam buku-buku, dan bentuk-bentuk penyimpanan jangka panjang, telah tumbuh sangat. Beberapa orang akan menggunakan istilah, evolusi, hanya untuk bahan genetik internal ditransmisikan, dan akan keberatan itu yang diterapkan ke informasi diturunkan eksternal. Tapi saya pikir yang terlalu sempit melihat. Kami lebih dari sekedar gen kita. Kita mungkin tidak kuat, atau inheren lebih cerdas, dari nenek moyang gua orang kita. Tapi apa yang membedakan kita dari mereka, adalah pengetahuan bahwa kita telah terakumulasi selama sepuluh ribu tahun terakhir, dan terutama, selama tiga ratus terakhir. Saya pikir itu sah untuk mengambil pandangan yang lebih luas, dan mencakup informasi eksternal yang dikirimkan, serta DNA, dalam evolusi umat manusia.

Skala waktu evolusi, pada periode transmisi eksternal, adalah skala waktu untuk akumulasi informasi. Ini digunakan untuk menjadi ratusan, atau bahkan ribuan, tahun. Tapi sekarang ini skala waktu telah menyusut menjadi sekitar 50 tahun, atau kurang. Di sisi lain, otak yang kami memproses informasi ini telah berkembang hanya pada skala waktu Darwin, ratusan ribu tahun. Hal ini mulai menimbulkan masalah. Pada abad ke-18, ada dikatakan pria yang telah membaca setiap buku ditulis. Tapi saat ini, jika Anda membaca satu buku sehari, itu akan membawa Anda sekitar 15.000 tahun untuk membaca buku-buku di Perpustakaan nasional. Pada saat itu, banyak buku yang telah ditulis.

Ini berarti bahwa tidak ada satu orang bisa menjadi master lebih dari satu sudut kecil dari pengetahuan manusia. Orang harus mengkhususkan diri, dalam bidang-bidang sempit dan sempit. Hal ini mungkin menjadi keterbatasan utama di masa depan. Kita tentu tidak bisa terus, lama-lama, dengan tingkat pertumbuhan eksponensial pengetahuan yang kita miliki dalam tiga ratus tahun terakhir. Keterbatasan yang lebih besar dan bahaya untuk generasi mendatang, adalah bahwa kita masih memiliki naluri, dan khususnya, impuls agresif, yang kami miliki di hari manusia gua. Agresi, dalam bentuk menundukkan atau membunuh orang lain, dan mengambil perempuan mereka dan makanan, memiliki manfaat kelangsungan hidup yang pasti, sampai saat ini. Tapi sekarang bisa menghancurkan seluruh umat manusia, dan banyak dari sisa kehidupan di Bumi. Sebuah perang nuklir, masih merupakan bahaya yang paling langsung, tetapi ada orang lain, seperti pelepasan virus rekayasa genetika. Atau efek rumah kaca menjadi tidak stabil.

Tidak ada waktu, untuk menunggu evolusi Darwin, untuk membuat kita lebih cerdas, dan lebih baik hati. Tapi kita sekarang memasuki fase baru, apa yang mungkin disebut, evolusi dirancang diri, di mana kita akan mampu mengubah dan memperbaiki DNA kita. Ada proyek sekarang, untuk memetakan seluruh urutan DNA manusia. Ini akan biaya satu miliar dolar, tapi itu adalah pakan ayam, untuk proyek penting ini. Setelah kita telah membaca kitab kehidupan, kita akan mulai menulis di koreksi. Pada awalnya, perubahan ini akan terbatas pada perbaikan cacat genetik, seperti fibrosis kistik, dan distrofi otot. Ini dikendalikan oleh gen tunggal, sehingga cukup mudah untuk mengidentifikasi, dan benar. Kualitas lain, seperti kecerdasan, mungkin dikontrol oleh sejumlah besar gen. Ini akan jauh lebih sulit untuk menemukan mereka, dan bekerja di luar hubungan antara mereka. Namun demikian, saya yakin bahwa selama abad berikutnya, orang akan menemukan cara untuk memodifikasi baik kecerdasan, dan naluri seperti agresi.

Hukum akan diteruskan, melawan rekayasa genetika dengan manusia. Tetapi beberapa orang tidak akan mampu menahan godaan, untuk meningkatkan karakteristik manusia, seperti ukuran memori, resistensi terhadap penyakit, dan panjang kehidupan. Setelah manusia super seperti muncul, ada akan menjadi masalah politik besar, dengan manusia unimproved, yang tidak akan mampu bersaing. Agaknya, mereka akan mati, atau menjadi tidak penting. Sebaliknya, akan ada ras diri merancang makhluk, yang memperbaiki diri mereka sendiri pada tingkat yang semakin meningkat.

Jika lomba ini berhasil mendesain ulang sendiri, untuk mengurangi atau menghilangkan risiko penghancuran diri, mungkin akan menyebar, dan menjajah planet-planet dan bintang-bintang lainnya. Namun, jarak perjalanan ruang angkasa jangka panjang, akan sulit bagi bentuk kehidupan berbasis kimia, seperti DNA. Seumur hidup alami untuk makhluk seperti pendek, dibandingkan dengan waktu perjalanan. Menurut teori relativitas, tidak ada yang bisa bergerak lebih cepat daripada cahaya. Jadi round trip ke bintang terdekat akan mengambil minimal 8 tahun, dan ke pusat galaksi, sekitar seratus ribu tahun. Dalam fiksi ilmu pengetahuan, mereka mengatasi kesulitan ini, dengan warps ruang, atau perjalanan melalui dimensi ekstra. Tapi aku tidak berpikir ini akan pernah mungkin, tidak peduli seberapa cerdas hidup menjadi. Dalam teori relativitas, jika seseorang dapat melakukan perjalanan lebih cepat daripada cahaya, kita juga dapat melakukan perjalanan kembali dalam waktu. Hal ini akan menyebabkan masalah dengan orang-orang akan kembali, dan mengubah masa lalu. Satu juga akan mengharapkan untuk melihat sejumlah besar wisatawan dari masa depan, penasaran untuk melihat kami aneh, kuno cara.

Ini mungkin untuk menggunakan rekayasa genetika, untuk membuat DNA bertahan hidup berdasarkan tanpa batas waktu, atau setidaknya selama seratus ribu tahun. Tapi cara yang lebih mudah, yang hampir dalam kemampuan kita sudah, akan mengirim mesin. Hal ini bisa dirancang untuk bertahan cukup lama untuk perjalanan antar bintang. Ketika mereka tiba di sebuah bintang baru, mereka bisa mendarat di planet yang cocok, dan bahan tambang untuk menghasilkan lebih banyak mesin, yang dapat dikirim ke bintang-bintang lebih banyak lagi. Mesin ini akan menjadi bentuk baru kehidupan, didasarkan pada komponen mekanik dan elektronik, bukan makromolekul. Mereka akhirnya bisa menggantikan kehidupan berbasis DNA, sama seperti DNA mungkin telah menggantikan bentuk awal kehidupan.

Kehidupan mekanik juga dapat self-merancang. Dengan demikian tampaknya bahwa periode transmisi eksternal evolusi, akan telah hanya selingan yang sangat singkat, antara fase Darwin, dan fase, desain biologis, atau mekanis diri. Hal ini ditunjukkan pada diagram berikut, yang tidak skala, karena tidak ada satu cara dapat menunjukkan jangka waktu sepuluh ribu tahun, pada skala yang sama dengan miliaran tahun. Berapa lama fase desain sendiri akan berlangsung terbuka untuk dipertanyakan. Ini mungkin tidak stabil, dan kehidupan dapat menghancurkan dirinya sendiri, atau masuk ke jalan buntu. Jika tidak, harus mampu bertahan kematian Matahari, di sekitar 5 miliar tahun, dengan pindah ke planet di sekitar bintang lain. Kebanyakan bintang akan terbakar di tempat lain 15 miliar tahun atau lebih, dan alam semesta akan mendekati keadaan gangguan yang lengkap, sesuai dengan Hukum Kedua Termodinamika. Tapi Freeman Dyson telah menunjukkan bahwa, meskipun ini, hidup bisa beradaptasi dengan pasokan yang terus menurun energi memerintahkan, dan karena itu bisa, pada prinsipnya, terus selamanya.

Bagaimana kemungkinan bahwa kita akan menemukan beberapa bentuk kehidupan asing, seperti yang kita menjelajahi galaksi. Jika argumen tentang skala waktu untuk munculnya kehidupan di Bumi benar, harus ada bintang lain, planet yang memiliki kehidupan pada mereka. Beberapa sistem ini bintang dapat terbentuk 5 milyar tahun sebelum bumi. Jadi mengapa galaksi tidak merangkak dengan diri merancang bentuk kehidupan mekanik atau biologis? Mengapa bukan Bumi pernah dikunjungi, dan bahkan terjajah. Saya diskon saran bahwa UFO berisi makhluk-makhluk dari luar angkasa. Saya pikir setiap kunjungan oleh alien, akan jauh lebih jelas, dan mungkin juga, jauh lebih menyenangkan.

Apakah penjelasan tentang mengapa kita belum pernah dikunjungi? Salah satu kemungkinan adalah bahwa argumen, tentang penampilan kehidupan di Bumi, adalah salah. Mungkin kemungkinan kehidupan muncul secara spontan begitu rendah, bahwa Bumi adalah satu-satunya planet di galaksi, atau di alam semesta diamati, di mana ia terjadi. Kemungkinan lain adalah bahwa ada kemungkinan wajar membentuk sistem mereproduksi diri, seperti sel, tetapi sebagian besar bentuk kehidupan tidak berevolusi intelijen. Kita terbiasa memikirkan kehidupan cerdas, sebagai konsekuensi tak terelakkan dari evolusi. Tapi Prinsip Antropik harus memperingatkan kita untuk waspada terhadap argumen tersebut. Hal ini lebih mungkin bahwa evolusi adalah sebuah proses acak, dengan kecerdasan sebagai satu saja dari sejumlah besar hasil yang mungkin. Tidak jelas bahwa kecerdasan memiliki nilai kelangsungan hidup jangka panjang. Bakteri, dan organisme sel tunggal lainnya, akan hidup, jika semua kehidupan lain di Bumi ini dihapus dengan tindakan kita. Ada dukungan bagi pandangan bahwa kecerdasan, merupakan perkembangan tidak mungkin bagi kehidupan di Bumi, dari kronologi evolusi. Butuh waktu yang sangat lama, dua setengah miliar tahun, untuk pergi dari sel tunggal untuk multi-sel makhluk, yang merupakan pelopor diperlukan untuk kecerdasan. Ini adalah sebagian kecil yang baik dari total waktu yang tersedia, sebelum matahari meledak. Jadi akan konsisten dengan hipotesis, bahwa kemungkinan untuk hidup untuk mengembangkan kecerdasan, rendah. Dalam kasus ini, kita mungkin berharap untuk menemukan berbagai bentuk kehidupan lain di galaksi, tapi kami tidak mungkin untuk menemukan kehidupan cerdas. Cara lain, di mana kehidupan bisa gagal untuk mengembangkan ke tahap yang cerdas, akan jika sebuah asteroid atau komet adalah untuk bertabrakan dengan planet ini. Kami baru saja mengamati tabrakan komet, Schumacher-Levi, dengan Jupiter. Ini menghasilkan serangkaian bola api besar. Diperkirakan tabrakan yang agak lebih kecil tubuh dengan Bumi, sekitar 70 juta tahun lalu, bertanggung jawab atas kepunahan dinosaurus. Sebuah beberapa mamalia kecil selamat pagi, tapi apa pun yang besar sebagai manusia, akan hampir pasti telah habis. Sulit untuk mengatakan seberapa sering tabrakan seperti itu terjadi, tapi tebakan yang masuk akal mungkin setiap juta dua puluh tahun, rata-rata. Jika angka ini benar, itu berarti bahwa kehidupan cerdas di Bumi telah berkembang hanya karena kesempatan beruntung yang tidak ada tabrakan besar dalam 70 juta tahun terakhir. Planet lain di galaksi, di mana kehidupan telah dikembangkan, mungkin tidak memiliki waktu tabrakan cukup lama bebas untuk berevolusi makhluk cerdas.

Kemungkinan ketiga adalah bahwa ada kemungkinan wajar bagi kehidupan untuk membentuk, dan berkembang untuk makhluk cerdas, dalam fase transmisi eksternal. Tapi pada saat itu, sistem menjadi tidak stabil, dan kehidupan cerdas menghancurkan diri sendiri. Ini akan menjadi kesimpulan yang sangat pesimis. Saya sangat berharap itu tidak benar. Saya lebih suka kemungkinan keempat: ada bentuk-bentuk lain dari kehidupan cerdas di luar sana, tetapi bahwa kita telah diabaikan. Dulu ada sebuah proyek bernama SETI, pencarian untuk ekstra-terestrial intelijen. Ini melibatkan pemindaian frekuensi radio, untuk melihat apakah kita bisa mengambil sinyal dari peradaban asing. Saya pikir proyek ini layak mendukung, meskipun dibatalkan karena kekurangan dana. Tapi kita seharusnya mewaspadai menjawab kembali, sampai kita telah mengembangkan sedikit lebih jauh. Rapat peradaban yang lebih maju, pada tahap kita sekarang, mungkin sedikit seperti penduduk asli Amerika pertemuan Columbus. Saya tidak berpikir mereka lebih baik untuk itu.

Itu semua harus saya katakan. Terima kasih untuk mendengarkan.
Kembali Ke Atas Go down
samiaji
Calon Perwira
Calon Perwira


Jumlah posting : 392
Join date : 26.02.11
Age : 38

PostSubyek: Re: Kehidupan di alam semesta (Stephen Hawking)   17th June 2011, 08:10

Om ada link sumbernya ?
Apakah ini dari terjemahan google, soalnya saya rasa ada beberapa kata yang kurang tepat..


GBU
Kembali Ke Atas Go down
bruce
Global Moderator
Global Moderator


Jumlah posting : 9231
Join date : 27.01.11

PostSubyek: Re: Kehidupan di alam semesta (Stephen Hawking)   17th June 2011, 11:06

@samiaji

He he he he, betul, itu mbah google yang terjemahin, setelah saya baca memang jadi tambah pusing. saya kasih link nya aja ya

[You must be registered and logged in to see this link.]

Very Happy

_________________________________________________

Jn 3:16 For God so loved the world, as to give his only begotten Son; that whosoever believeth in him, may not perish, but may have life everlasting.
Kembali Ke Atas Go down
samiaji
Calon Perwira
Calon Perwira


Jumlah posting : 392
Join date : 26.02.11
Age : 38

PostSubyek: Re: Kehidupan di alam semesta (Stephen Hawking)   17th June 2011, 15:43

Benar-benar bacaan yang menarik..
Dilihat dari artikel-nya yang dibuat tahun 1996, Hawking benar-benar maju atau sangat terbuka dalam pemikirannya...

Hal yang menarik dari dari artikel diatas bagi saya adalah :
Bagaimana Hawking melihat definisi mahluk hidup dan evolusinya, ia mengatakan bahwa haluk hidup di bumi berevolusi dari mahluk bersel satu, menjadi mahluk bersel banyak, menjadi ikan, mamalia, dan akhirnya manusia sebagai mahluk inteligen. Tetapi itu tidak akan berhenti, karena mungkin saja mahluk hidup biologi akan digantikan oleh mahluk hidup elekto-mekanik, atau bahkan mahluk hidup yang dapat mendisain diri mereka sendiri.

Hawking tidak membatasi evolusi terbatas pada intelegensi..
Awal mula mahluk hidup berasal dari komposisi tanpa DNA
Berevolusi menjadi mahluk yang memiliki rangkaian DNA - mahluk biologi
Mahluk hidup menjadi lebih rumit dan memiliki intelegensi (manusia) - mahluk intelegen
Evolusi yang terjadi kini dalam hal intelegensi dan ilmu pengetahuan
Tubuh mahluk biologi akan menjadi keterbatasan dibandingkan informasi / intelegensi yang nanti sangat maju, jalan keluarnya adalah dengan merancang tubuh yang lebih kuat atau memakai tubuh non-biologi (elektro mekanik) - mahluk non biologi
tubuh non-biologi akan dapat selamat dari kehancuran bumi -> berkelana di ruang angkasa

Disini Hawking mengatakan, manusia mungkin tidak akan selamanya ada (dalam keadaan biologis dan intelegensi kita sekarang ini), tetapi kehidupan akan berlanjut atau dilanjutkan dengan jenis kehidupan yang berbeda.


Tidak perlu menyetujui dengan semua pendapat dia, tapi sungguh kadang kita terlalu sempit memaknai mahluk hidup atau manusia dlm bentuk yang sekarang sebagai the final design.. Contoh paling mudah melihat perbedaan (evolusi) kehidupan manusia saat kakek nenek kita dibandingkan dengan kehidupan anak cucu kita.


Salam
Kembali Ke Atas Go down
Husada
Global Moderator
Global Moderator


Jumlah posting : 4981
Join date : 07.05.11

PostSubyek: Re: Kehidupan di alam semesta (Stephen Hawking)   17th June 2011, 17:03

Apapun itu, kayaknya dalam hidup dan kehidupan individual para partisipan LTB, evolusi seperti itu (kalau benar wujud manusia sekarang belum endingnya evolusi) tidak akan dialami secara utuh oleh partisipan LTB.

Hidup yang hanya beberapa puluh tahun, atau agak luar biasa katakanlah seratusan tahun, hanya bagaikan satu noktah di uataian waktu. Jadi, mau percaya teorinya Hawking silahkan, mau tidak percaya ya silahkan. Rasanya, yang paling penting, tiap partisipan LTB bertanya pada diri sendiri, sudah adakah sumbangan partisipan LTB pada hidup dan kehidupan yang majemuk ini?

Damai, damai, damai.

_________________________________________________
Berikan kepada Tuhan apa yang menjadi hak Tuhan, berikan kepada negara apa yang menjadi hak negara
Kembali Ke Atas Go down
bruce
Global Moderator
Global Moderator


Jumlah posting : 9231
Join date : 27.01.11

PostSubyek: Re: Kehidupan di alam semesta (Stephen Hawking)   17th June 2011, 19:56

Dahulu, sebelum sempat membaca karya tulis Hawking, saya pernah berpikir, bahwa manusia memang sedang berevolusi.

Dahulu, manusia mirip seperti binatang pada umumnya, hanya berurusan dengan makan dan berkembang biak.

Kemudian, manusia lebih ke arah ilmu pengetahuan, setelah teknologi, manusia mulai ke arah informasi, kemudian manusia mulai ke arah spriritual.

Jika, suatu saat manusia bisa berkemampuan spiritual yang sangat tinggi, maka manusia sudah bisa meninggalkan tubuh fananya, dan menjadi mahluk spiritual murni. Salah satu 'jalan pintas' memasuki dunia spiritual murni adalah kematian. Karenanya umat beragama (Kristen) selalu mengartikan kematian sebagai gerbang menuju kehidupan berikutnya.

He he he, silahkan ngga setuju, saya juga cuma berteori kok.



Very Happy

_________________________________________________

Jn 3:16 For God so loved the world, as to give his only begotten Son; that whosoever believeth in him, may not perish, but may have life everlasting.
Kembali Ke Atas Go down
St Yopi
Calon Perwira
Calon Perwira


Jumlah posting : 428
Join date : 24.10.12

PostSubyek: Re: Kehidupan di alam semesta (Stephen Hawking)   25th October 2012, 12:00

Tuhan menciptakan manusia bersama dunia langsung berumur dewasa (tua), jadi tidak ada evolusi Razz
Kembali Ke Atas Go down
Husada
Global Moderator
Global Moderator


Jumlah posting : 4981
Join date : 07.05.11

PostSubyek: Re: Kehidupan di alam semesta (Stephen Hawking)   26th October 2012, 20:55

St Yopi wrote:
Tuhan menciptakan manusia bersama dunia langsung berumur dewasa (tua), jadi tidak ada evolusi Razz
Damai sejahtera Tuhan Jesus Kristus menyertai LTBers sekalian.

Saya sependapat dengan Yopi dalam penciptaan seperti yang dikisahkan di Kitab Kejadian, bila kisah itu diartikan secara harfiah. Namun, bila menaksir tenggang waktu penciptaan seperti kisah Kitab Kejadian itu, dibandingkan dengan temuan-temuan arkeologi yang menemukan berbagai penemuan dengan taksiran umur ratusribuan tahun bahkan jutaan, saya menjadi memahami kisah penciptaan itu tidak harfiah begitu. Artinya, saya kurang sependapat penciptaan manusia (Adam?) identik dengan kisah itu, diciptakan langsung pada sosok dewasa.

Dasar pertimbangan lainnya, dikatakan dalam Injil bahwa dari suatu sisi, Adam dan Jesus Kristus itu SAMA. Nah, kalau Jesus Kristus datang di dunia ini mulai dari janin, lahir, dibaptis, melayani, disiksa, disalib, wafat, dikubur, bangkit, mengutus Roh Kudus, maka saya lebih condong memaknai bahwa manusia tidak dicipta dalam keadaan dewasa.

Damai, damai, damai.

_________________________________________________
Berikan kepada Tuhan apa yang menjadi hak Tuhan, berikan kepada negara apa yang menjadi hak negara
Kembali Ke Atas Go down
St Yopi
Calon Perwira
Calon Perwira


Jumlah posting : 428
Join date : 24.10.12

PostSubyek: Re: Kehidupan di alam semesta (Stephen Hawking)   27th October 2012, 06:40

Husada wrote:
St Yopi wrote:
Tuhan menciptakan manusia bersama dunia langsung berumur dewasa (tua), jadi tidak ada evolusi Razz
Damai sejahtera Tuhan Jesus Kristus menyertai LTBers sekalian.
Saya sependapat dengan Yopi dalam penciptaan seperti yang dikisahkan di Kitab Kejadian, bila kisah itu diartikan secara harfiah. Namun, bila menaksir tenggang waktu penciptaan seperti kisah Kitab Kejadian itu, dibandingkan dengan temuan-temuan arkeologi yang menemukan berbagai penemuan dengan taksiran umur ratusribuan tahun bahkan jutaan, saya menjadi memahami kisah penciptaan itu tidak harfiah begitu. Artinya, saya kurang sependapat penciptaan manusia (Adam?) identik dengan kisah itu, diciptakan langsung pada sosok dewasa.
Dasar pertimbangan lainnya, dikatakan dalam Injil bahwa dari suatu sisi, Adam dan Jesus Kristus itu SAMA. Nah, kalau Jesus Kristus datang di dunia ini mulai dari janin, lahir, dibaptis, melayani, disiksa, disalib, wafat, dikubur, bangkit, mengutus Roh Kudus, maka saya lebih condong memaknai bahwa manusia tidak dicipta dalam keadaan dewasa.
Damai, damai, damai.
Boleh tahu mana ayat bahwa Adam = Yesus?
Kembali Ke Atas Go down
Husada
Global Moderator
Global Moderator


Jumlah posting : 4981
Join date : 07.05.11

PostSubyek: Re: Kehidupan di alam semesta (Stephen Hawking)   27th October 2012, 18:30

Damai sejahtera Tuhan Jesus Kristus menyertai LTBers sekalian.
St Yopi wrote:
Boleh tahu mana ayat bahwa Adam = Yesus?
Yop, ayat yang identik bersuratkan demikian sih, belum saya temukan. Tetapi di 1Kor 15:21-22 ada tertulis Sebab sama seperti maut datang karena satu orang manusia, demikian juga kebangkitan orang mati datang karena satu orang manusia. Karena sama seperti semua orang mati dalam persekutuan dengan Adam, demikian pula semua orang akan dihidupkan kembali dalam persekutuan dengan Kristus. Dari ayat tersebut, menurut pemahaman saya, ada hal yang ingin dibandingkan antara Adam dan Jesus Kristus. Digambarkan, Adam dan Jesus itu adalah manusia, terbukti dari frasa karena satu orang manusia.

Nah, Jesus Kristus itu datang ke dunia, dikisahkan sejak dari janin, lahir, kanak-kanak, remaja, dibaptis, melayani, menderita, disiksa, wafat, dimakamkan, bangkit, dan mengutus Roh Kudus. Dengan persamaan seperti yang saya artikan menurut 1 Kor 15:21-22 itu, maka saya menerjemahkan bahwa Adam itu (dan termasuk jagad raya ini) bukan diciptakan dalam 7 X 24 jam, seperti yang harfiah dikisahkan Kitab Kejadian.

Damai, damai, damai.

_________________________________________________
Berikan kepada Tuhan apa yang menjadi hak Tuhan, berikan kepada negara apa yang menjadi hak negara
Kembali Ke Atas Go down
bruce
Global Moderator
Global Moderator


Jumlah posting : 9231
Join date : 27.01.11

PostSubyek: Re: Kehidupan di alam semesta (Stephen Hawking)   27th October 2012, 18:50

Husada wrote:
Damai sejahtera Tuhan Jesus Kristus menyertai LTBers sekalian.
St Yopi wrote:
Boleh tahu mana ayat bahwa Adam = Yesus?
Yop, ayat yang identik bersuratkan demikian sih, belum saya temukan. Tetapi di 1Kor 15:21-22 ada tertulis Sebab sama seperti maut datang karena satu orang manusia, demikian juga kebangkitan orang mati datang karena satu orang manusia. Karena sama seperti semua orang mati dalam persekutuan dengan Adam, demikian pula semua orang akan dihidupkan kembali dalam persekutuan dengan Kristus. Dari ayat tersebut, menurut pemahaman saya, ada hal yang ingin dibandingkan antara Adam dan Jesus Kristus. Digambarkan, Adam dan Jesus itu adalah manusia, terbukti dari frasa karena satu orang manusia.

Nah, Jesus Kristus itu datang ke dunia, dikisahkan sejak dari janin, lahir, kanak-kanak, remaja, dibaptis, melayani, menderita, disiksa, wafat, dimakamkan, bangkit, dan mengutus Roh Kudus. Dengan persamaan seperti yang saya artikan menurut 1 Kor 15:21-22 itu, maka saya menerjemahkan bahwa Adam itu (dan termasuk jagad raya ini) bukan diciptakan dalam 7 X 24 jam, seperti yang harfiah dikisahkan Kitab Kejadian.

Damai, damai, damai.

Seandainya, Adam diciptakan dalam kondisi bayi, maka siapakah yang mengurus susunya, membersihkannya, dan merawatnya kalau menangis? He he he he.

Laughing

_________________________________________________

Jn 3:16 For God so loved the world, as to give his only begotten Son; that whosoever believeth in him, may not perish, but may have life everlasting.
Kembali Ke Atas Go down
Husada
Global Moderator
Global Moderator


Jumlah posting : 4981
Join date : 07.05.11

PostSubyek: Re: Kehidupan di alam semesta (Stephen Hawking)   27th October 2012, 18:55

Damai sejahtera menyertaimu Bruce.
bruce wrote:
Seandainya, Adam diciptakan dalam kondisi bayi, maka siapakah yang mengurus susunya, membersihkannya, dan merawatnya kalau menangis? He he he he.
Laughing
Apakah ini artinya ada pergeseran pemahaman Bruce atas Adam? Jika demikian, sharingkan dong latar pergeseran itu, agar LTBers sekalian mengetahui.

Very Happy Damai, damai, damai.

_________________________________________________
Berikan kepada Tuhan apa yang menjadi hak Tuhan, berikan kepada negara apa yang menjadi hak negara
Kembali Ke Atas Go down
bruce
Global Moderator
Global Moderator


Jumlah posting : 9231
Join date : 27.01.11

PostSubyek: Re: Kehidupan di alam semesta (Stephen Hawking)   27th October 2012, 19:24

Husada wrote:
Damai sejahtera menyertaimu Bruce.
bruce wrote:
Seandainya, Adam diciptakan dalam kondisi bayi, maka siapakah yang mengurus susunya, membersihkannya, dan merawatnya kalau menangis? He he he he.
Laughing
Apakah ini artinya ada pergeseran pemahaman Bruce atas Adam? Jika demikian, sharingkan dong latar pergeseran itu, agar LTBers sekalian mengetahui.

Very Happy Damai, damai, damai.

Saya mengartikan Adam sebagai tokoh simbolis terhadap manusia pertama yang mampu mengenal Allah, bro. Jadi tidak terpaku pada oran dewasa atau anak kecil, apa ras dan etnisnya, serta di mana tempatnya. Tentu saja dengan permohonan maaf kepada penganut Alkitab literal, he he he.

Cool

_________________________________________________

Jn 3:16 For God so loved the world, as to give his only begotten Son; that whosoever believeth in him, may not perish, but may have life everlasting.
Kembali Ke Atas Go down
Husada
Global Moderator
Global Moderator


Jumlah posting : 4981
Join date : 07.05.11

PostSubyek: Re: Kehidupan di alam semesta (Stephen Hawking)   27th October 2012, 20:00

bruce wrote:
Saya mengartikan Adam sebagai tokoh simbolis terhadap manusia pertama yang mampu mengenal Allah, bro. Jadi tidak terpaku pada oran dewasa atau anak kecil, apa ras dan etnisnya, serta di mana tempatnya. Tentu saja dengan permohonan maaf kepada penganut Alkitab literal, he he he.
Cool
O begitu.

Saya mengartikannya seperti yang telah diobrolkan di forum lain. Garis besarnya, dari sekian banyak makhluk sejenisnya, Adam dipilih dengan meniupkan nafas hidup kepadanya. Nafas hidup itu yang membedakan Adam dari makhluk sejenisnya, dan dari hewan-hewan. Nafas hidup itu pula yang memberi potensi bagi Adam menggunakan akalnya lebih daripada makhluk lain. Dan itu pula yang membawanya kepada 'kecelakaan' di mana dia jatuh ke dalam dosa.

Sulit membahasakannya.

_________________________________________________
Berikan kepada Tuhan apa yang menjadi hak Tuhan, berikan kepada negara apa yang menjadi hak negara
Kembali Ke Atas Go down
St Yopi
Calon Perwira
Calon Perwira


Jumlah posting : 428
Join date : 24.10.12

PostSubyek: Re: Kehidupan di alam semesta (Stephen Hawking)   28th October 2012, 06:02

bruce wrote:
Husada wrote:
Damai sejahtera Tuhan Jesus Kristus menyertai LTBers sekalian.
St Yopi wrote:
Boleh tahu mana ayat bahwa Adam = Yesus?
Yop, ayat yang identik bersuratkan demikian sih, belum saya temukan. Tetapi di 1Kor 15:21-22 ada tertulis Sebab sama seperti maut datang karena satu orang manusia, demikian juga kebangkitan orang mati datang karena satu orang manusia. Karena sama seperti semua orang mati dalam persekutuan dengan Adam, demikian pula semua orang akan dihidupkan kembali dalam persekutuan dengan Kristus. Dari ayat tersebut, menurut pemahaman saya, ada hal yang ingin dibandingkan antara Adam dan Jesus Kristus. Digambarkan, Adam dan Jesus itu adalah manusia, terbukti dari frasa karena satu orang manusia.
Nah, Jesus Kristus itu datang ke dunia, dikisahkan sejak dari janin, lahir, kanak-kanak, remaja, dibaptis, melayani, menderita, disiksa, wafat, dimakamkan, bangkit, dan mengutus Roh Kudus. Dengan persamaan seperti yang saya artikan menurut 1 Kor 15:21-22 itu, maka saya menerjemahkan bahwa Adam itu (dan termasuk jagad raya ini) bukan diciptakan dalam 7 X 24 jam, seperti yang harfiah dikisahkan Kitab Kejadian.
Damai, damai, damai.
Seandainya, Adam diciptakan dalam kondisi bayi, maka siapakah yang mengurus susunya, membersihkannya, dan merawatnya kalau menangis? He he he he.
Laughing
@Husada: itu bukan mengatakan Adam = Yesus, melainkan sebuah pernyataan bahwa dalam hal dosa, keduanya membuat perubahan, Adam membuat dosa, Yesus menghapus dosa :)

Jelas itu bukan persamaan Very Happy

@Bruce: Dengan mengartikan Penciptaan dengan tidak harafiah, maka kita mencoba tunduk pada sains, mencoba membuat Alkitab mengikuti sains :)

Semakin lama, justru sains membuktikan kebenaran Alkitab, jadi sainslah yang mengikuti Alkitab, bukan sebaliknya Very Happy

@all: kalau mengikuti sains, percayalah, semua akan masuk neraka, karena, siapakah yang menciptakan Sang Pencipta? Very Happy

Kita bicara sains, bukan runut logika Very Happy
Kembali Ke Atas Go down
Husada
Global Moderator
Global Moderator


Jumlah posting : 4981
Join date : 07.05.11

PostSubyek: Re: Kehidupan di alam semesta (Stephen Hawking)   28th October 2012, 09:56

St Yopi wrote:
@Husada: itu bukan mengatakan Adam = Yesus, melainkan sebuah pernyataan bahwa dalam hal dosa, keduanya membuat perubahan, Adam membuat dosa, Yesus menghapus dosa :)

Jelas itu bukan persamaan Very Happy
Saya sependapat Adam tidak sama dengan Jesus Kristus. Tetapi, dalam hal manusianya, Adam adalah manusia, Jesus adalah manusia, meskipun Adam pembuat dosa sementara Jesus penebus dosa.

Quote :
Semakin lama, justru sains membuktikan kebenaran Alkitab, jadi sainslah yang mengikuti Alkitab, bukan sebaliknya Very Happy
Mengikuti bukan berarti harfiah, bukan?

Dalam hal penciptaan, menurut pemahaman saya, ceritera di Kitab Kejadian itu merupakan ikhtisar. Untuk membreakdown ikhtisar itulah peranan ilmu pengetahuan. Bukan berarti Alkitab mengikuti sains. Dengan kata lain, Alkitab memberi clue dan ilmu pengetahuan menjelaskannya. Maka, memang ilmu pengetahuan yang mengikuti Alkitab, bukan sebaliknya.

Kembali ke penciptaan, menurut pemahaman saya, jagad raya ini tercipta melalui proses evolusi, bukan harfiah seperti yang dikisahkan Kitab Kejadian, diciptakan dalam tempo 7 x 24 jam. Jadi, benda-benda angkasa, termasuk bumi dan isinya, tidak dicipta dalam keadaan dewasa. Semua berevolusi. Bila dirunut evolusinya sampai ke awal, disitulah akan sampai pada sumber dari segala sumber, yaitu Tuhan.

Damai, damai, damai.

_________________________________________________
Berikan kepada Tuhan apa yang menjadi hak Tuhan, berikan kepada negara apa yang menjadi hak negara
Kembali Ke Atas Go down
St Yopi
Calon Perwira
Calon Perwira


Jumlah posting : 428
Join date : 24.10.12

PostSubyek: Re: Kehidupan di alam semesta (Stephen Hawking)   28th October 2012, 10:42

Husada wrote:
St Yopi wrote:
@Husada: itu bukan mengatakan Adam = Yesus, melainkan sebuah pernyataan bahwa dalam hal dosa, keduanya membuat perubahan, Adam membuat dosa, Yesus menghapus dosa :)
Jelas itu bukan persamaan Very Happy
Saya sependapat Adam tidak sama dengan Jesus Kristus. Tetapi, dalam hal manusianya, Adam adalah manusia, Jesus adalah manusia, meskipun Adam pembuat dosa sementara Jesus penebus dosa.
Husada sama dengan Tuhan Yesus, semua manusia sama? Jadi bukan Adam saja kan bro? Very Happy
Husada wrote:
Quote :
Semakin lama, justru sains membuktikan kebenaran Alkitab, jadi sainslah yang mengikuti Alkitab, bukan sebaliknya Very Happy
Mengikuti bukan berarti harfiah, bukan?
Dalam hal penciptaan, menurut pemahaman saya, ceritera di Kitab Kejadian itu merupakan ikhtisar. Untuk membreakdown ikhtisar itulah peranan ilmu pengetahuan. Bukan berarti Alkitab mengikuti sains. Dengan kata lain, Alkitab memberi clue dan ilmu pengetahuan menjelaskannya. Maka, memang ilmu pengetahuan yang mengikuti Alkitab, bukan sebaliknya.
Sampai sini kita deal :)
Husada wrote:
Kembali ke penciptaan, menurut pemahaman saya, jagad raya ini tercipta melalui proses evolusi, bukan harfiah seperti yang dikisahkan Kitab Kejadian, diciptakan dalam tempo 7 x 24 jam. Jadi, benda-benda angkasa, termasuk bumi dan isinya, tidak dicipta dalam keadaan dewasa. Semua berevolusi. Bila dirunut evolusinya sampai ke awal, disitulah akan sampai pada sumber dari segala sumber, yaitu Tuhan.
Damai, damai, damai.
Berarti Adam juga dari bayi? Siapa yang melahirkan Adam?
Kembali Ke Atas Go down
bruce
Global Moderator
Global Moderator


Jumlah posting : 9231
Join date : 27.01.11

PostSubyek: Re: Kehidupan di alam semesta (Stephen Hawking)   28th October 2012, 12:07

Quote :
@Bruce: Dengan mengartikan Penciptaan dengan tidak harafiah, maka kita mencoba tunduk pada sains, mencoba membuat Alkitab mengikuti sains

Semakin lama, justru sains membuktikan kebenaran Alkitab, jadi sainslah yang mengikuti Alkitab, bukan sebaliknya

@all: kalau mengikuti sains, percayalah, semua akan masuk neraka, karena, siapakah yang menciptakan Sang Pencipta?

Kita bicara sains, bukan runut logika

Bukan bermaksud mempertentangkan antara Alkitab dan science, tetapi lebih kepada logika manusia. Dan tentunya menjadi bertentangan dengan logika manusia jika kita mencoba mengartikan seluruh kisah Alkitab secara literal.


_________________________________________________

Jn 3:16 For God so loved the world, as to give his only begotten Son; that whosoever believeth in him, may not perish, but may have life everlasting.
Kembali Ke Atas Go down
Husada
Global Moderator
Global Moderator


Jumlah posting : 4981
Join date : 07.05.11

PostSubyek: Re: Kehidupan di alam semesta (Stephen Hawking)   28th October 2012, 12:42

St Yopi wrote:
Husada sama dengan Tuhan Yesus, semua manusia sama? Jadi bukan Adam saja kan bro? Very Happy
Tentang saya, sampai kapanpun, saya tidak berani menyatakan diri sama dengan Tuhan Jesus. Justru saya akan selalu katakan, "Saya berdosa, saya berdosa, saya sungguh sangat berdosa". Namun, pada suatu ayat, entah di mana itu, Tuhan Jesus sendiri menyatakan bahwa manusia adalah saudaraNya, bukan hambaNya. Sebab, tidak ada Tuan yang memberitahu hambanya apa yang hendak dikerjakan oleh tuannya, sementara Jesus Kristus memberitahukan kepada semua muridNya apa-apa yang hendak dikerjakanNya.
Quote :
Sampai sini kita deal :)
Puji Jesus.
Quote :
Berarti Adam juga dari bayi? Siapa yang melahirkan Adam?
Jika tadi kita sudah deal bahwa kisah penciptaan menurut Kitab Kejadian itu merupakan ikhtisar, kenapa harus menanyakan siapa melahirkan Adam?

Menurut pemahaman saya, Adam itu adalah satu dari sekian sosok seangkatan. Dari sekian sosok itu, Adam dipilih untuk ditiupkan nafas hidup. Itulah titik awal yang ingin diceritakan. Bukan mengenai ibunya. Ibunya, dan ibu dari ibunya, dan ibu dari ibu dari ibunya, dst, diikhtisarkan dengan pembentukan Adam itu dari debu tanah. Jadi, menurut pemahaman saya, kisah tentang pembentukan Adam dari debu tanah itu adalah ikhtisar dari evolusi yang telah dilalui 'leluhur' Adam. Bahwa fisik Adam itu, terdiri dari makanan dan minuman yang dikonsumsinya. Bahwa makanan dan minuman yang dikonsumsinya, oleh metabolisme tubuhnya, dirubah menjadi daging, darah, tulang, dan segala sesuatu pembentuk fisik. Bahwa makanan dan minuman yang dikonsumsinya, berasal dari bumi (yang digambarkan dengan debu tanah).

Yang membedakan Adam dengan sosok-sosok seangkatannya ialah, bahwa kepada Adam, ditiupkan nafas hidup, sementara kepada sosok seangkatan dengannya tidak. Nafas hidup itu pula yang memberikan potensi akal yang diterangi Roh Kudus, sehingga Adam lebih unggul daripada sosok seangkatannya. Adam dengan akal yang diterangi Roh Kudus (nafas hidup) mampu menganalisis segala sesuatu berdasar pengalamannya, sementara sosok lain hanya mengandalkan naluri saja.

Kalau begitu, mengapa Adam bisa jatuh, jika dia diterangi Roh Kudus? Menurut pemahaman saya, inilah yang dikatakan oleh Tuhan Jesus Kristus, bahwa daging itu lemah dan Roh itu penurut. Artinya, Roh yang ditiupkan sebagai nafas hidup kepada Adam, adalah penurut, tidak membedakan baik dan buruk. Itu pula penyebab maka Adam bisa jatuh ke dalam dosa. Kejatuhan itu tidak melibatkan nafas hidup yang ditiupkan kepada Adam itu. Nafas hidup itu hanya menyediakan potensi bagi Adam untuk menganalisis segala sesuatu. Tentang dampak dari analisis itu, tidak menjadi urusan nafas hidup itu.

Wah, dilanjutkan nanti deh. Setelah merenung lagi. Saya harus siap-siap ke Jogja. Maaf, ya?

Damai sejahtera menyertai kita, sekarang dan sampai selamanya.

_________________________________________________
Berikan kepada Tuhan apa yang menjadi hak Tuhan, berikan kepada negara apa yang menjadi hak negara
Kembali Ke Atas Go down
St Yopi
Calon Perwira
Calon Perwira


Jumlah posting : 428
Join date : 24.10.12

PostSubyek: Re: Kehidupan di alam semesta (Stephen Hawking)   28th October 2012, 13:33

bruce wrote:
Quote :
@Bruce: Dengan mengartikan Penciptaan dengan tidak harafiah, maka kita mencoba tunduk pada sains, mencoba membuat Alkitab mengikuti sains
Semakin lama, justru sains membuktikan kebenaran Alkitab, jadi sainslah yang mengikuti Alkitab, bukan sebaliknya
@all: kalau mengikuti sains, percayalah, semua akan masuk neraka, karena, siapakah yang menciptakan Sang Pencipta?
Kita bicara sains, bukan runut logika
Bukan bermaksud mempertentangkan antara Alkitab dan science, tetapi lebih kepada logika manusia. Dan tentunya menjadi bertentangan dengan logika manusia jika kita mencoba mengartikan seluruh kisah Alkitab secara literal.
Itu karena logika manusia belum sampai seperti Alkitab, contohnya, ketika manusia belum tahu bahwa bumi itu bulat dan tergantung diangkasa luar dalam ruang angkasa, Alkitab telah berbicara:

Yes_40:22  Dia yang bertakhta di atas bulatan bumi yang penduduknya seperti belalang; Dia yang membentangkan langit seperti kain dan memasangnya seperti kemah kediaman!

Ayb_26:7  Allah membentangkan utara di atas kekosongan, dan menggantungkan bumi pada kehampaan.

Jadi, masalahnya hanya logika manusia belum sampai pada logika para Nabi, Rasul dan Malaikat Very Happy
Kembali Ke Atas Go down
St Yopi
Calon Perwira
Calon Perwira


Jumlah posting : 428
Join date : 24.10.12

PostSubyek: Re: Kehidupan di alam semesta (Stephen Hawking)   28th October 2012, 14:28

Husada wrote:
St Yopi wrote:
Husada sama dengan Tuhan Yesus, semua manusia sama? Jadi bukan Adam saja kan bro? Very Happy
Tentang saya, sampai kapanpun, saya tidak berani menyatakan diri sama dengan Tuhan Jesus. Justru saya akan selalu katakan, "Saya berdosa, saya berdosa, saya sungguh sangat berdosa". Namun, pada suatu ayat, entah di mana itu, Tuhan Jesus sendiri menyatakan bahwa manusia adalah saudaraNya, bukan hambaNya. Sebab, tidak ada Tuan yang memberitahu hambanya apa yang hendak dikerjakan oleh tuannya, sementara Jesus Kristus memberitahukan kepada semua muridNya apa-apa yang hendak dikerjakanNya.
Karena bro tadi blg Adam dan Yesus sama karena sama-sama manusia Very Happy
Husada wrote:

Quote :
Sampai sini kita deal :)
Puji Jesus.
Ǻ♍€Ω †
Husada wrote:

Quote :
Berarti Adam juga dari bayi? Siapa yang melahirkan Adam?
Jika tadi kita sudah deal bahwa kisah penciptaan menurut Kitab Kejadian itu merupakan ikhtisar, kenapa harus menanyakan siapa melahirkan Adam?
Saya deal mengenai sains mengikuti Alkitab
Husada wrote:

Menurut pemahaman saya, Adam itu adalah satu dari sekian sosok seangkatan. Dari sekian sosok itu, Adam dipilih untuk ditiupkan nafas hidup. Itulah titik awal yang ingin diceritakan. Bukan mengenai ibunya. Ibunya, dan ibu dari ibunya, dan ibu dari ibu dari ibunya, dst, diikhtisarkan dengan pembentukan Adam itu dari debu tanah. Jadi, menurut pemahaman saya, kisah tentang pembentukan Adam dari debu tanah itu adalah ikhtisar dari evolusi yang telah dilalui 'leluhur' Adam. Bahwa fisik Adam itu, terdiri dari makanan dan minuman yang dikonsumsinya. Bahwa makanan dan minuman yang dikonsumsinya, oleh metabolisme tubuhnya, dirubah menjadi daging, darah, tulang, dan segala sesuatu pembentuk fisik. Bahwa makanan dan minuman yang dikonsumsinya, berasal dari bumi (yang digambarkan dengan debu tanah).
Yang membedakan Adam dengan sosok-sosok seangkatannya ialah, bahwa kepada Adam, ditiupkan nafas hidup, sementara kepada sosok seangkatan dengannya tidak. Nafas hidup itu pula yang memberikan potensi akal yang diterangi Roh Kudus, sehingga Adam lebih unggul daripada sosok seangkatannya. Adam dengan akal yang diterangi Roh Kudus (nafas hidup) mampu menganalisis segala sesuatu berdasar pengalamannya, sementara sosok lain hanya mengandalkan naluri saja.
Kalau begitu, mengapa Adam bisa jatuh, jika dia diterangi Roh Kudus? Menurut pemahaman saya, inilah yang dikatakan oleh Tuhan Jesus Kristus, bahwa daging itu lemah dan Roh itu penurut. Artinya, Roh yang ditiupkan sebagai nafas hidup kepada Adam, adalah penurut, tidak membedakan baik dan buruk. Itu pula penyebab maka Adam bisa jatuh ke dalam dosa. Kejatuhan itu tidak melibatkan nafas hidup yang ditiupkan kepada Adam itu. Nafas hidup itu hanya menyediakan potensi bagi Adam untuk menganalisis segala sesuatu. Tentang dampak dari analisis itu, tidak menjadi urusan nafas hidup itu.
In the New Testament references to Adam as an historical personage occur only in a few passages. Thus in the third chapter of St. Luke's Gospel the genealogy of the Saviour is traced back to "Adam who was of God". This prolongation of the earthly lineage of Jesus beyond Abraham, who forms the starting point in St. Matthew, is doubtless due to the more universal spirit and sympathy characteristic of our third Evangelist, who writes not so much from the viewpoint of Jewish prophecy and expectation as for the instruction of the Gentile recruits to Christianity. Another mention of the historic father of the race is found in the Epistle of Jude (verse 14), where a quotation is inserted from the apocryphal Book of Enoch, which, rather strange to say, is attributed to the antediluvian patriarch of that name, "the seventh from Adam." But the most important references to Adam are found in the Epistles of St. Paul. Thus in 1 Timothy 2:11-14, the Apostle, after laying down certain practical rules referring to the conduct of women, particularly as regards public worship, and inculcating the duty of subordination to the other sex, makes use of an argument the weight of which rests more upon the logical methods current at the time than upon its intrinsic value as appreciated by the modern mind:

For Adam was first formed; then Eve. And Adam was not seduced; but the woman being seduced, was in the transgression.

A similar line of argument is pursued in 1 Corinthians 11:8-9. More important is the theological doctrine formulated by St. Paul in Romans 5:12-21, and in 1 Corinthians 15:22-45. In the latter passage Jesus Christ is called by analogy and contrast the new or "last Adam." This is understood in the sense that as the original Adam was the head of all mankind, the father of all according to the flesh, so also Jesus Christ was constituted chief and head of the spiritual family of the elect, and potentially of all mankind, since all are invited to partake of His salvation. Thus the first Adam is a type of the second, but while the former transmits to his progeny a legacy of death, the latter, on the contrary, becomes the vivifying principle of restored righteousness. Christ is the "last Adam" inasmuch as "there is no other name under heaven given to men, whereby we must be saved" (Acts 4:12); no other chief or father of the race is to be expected. Both the first and the second Adam occupy the position of head with regard to humanity, but whereas the first through his disobedience vitiated, as it were, in himself the stirps of the entire race, and left to his posterity an inheritance of death, sin, and misery, the other through his obedience merits for all those who become his members a new life of holiness and an everlasting reward. It may be said that the contrast thus formulated expresses a fundamental tenet of the Christian religion and embodies in a nutshell the entire doctrine of the economy of salvation. It is principally on these and passages of similar import (e.g. Matthew 18:11) that is based the fundamental doctrine that our first parents were raised by the Creator to a state of supernatural righteousness, the restoration of which was the object of the Incarnation. It need hardly be said that the fact of this elevation could not be so clearly inferred from the Old Testament account taken independently.

[You must be registered and logged in to see this link.]

The Books of Adam
[You must be registered and logged in to see this link.]

Creation
[You must be registered and logged in to see this link.]

The origin of man

B

This doctrine is obviously to be looked for in all Catholic theology. The origin of man by creation (as opposed to emanative and evolutionistic Pantheism) is asserted in the Church's dogmas and definitions. In the earliest symbols (see the Alexandrian: di ou ta panta egeneto, ta en ouranois kai epi ges, horata te kai aorata, and the Nicene), in the councils (see especially IV Lateran, 1215; "Creator of all things visible and invisible, spiritual and corporeal, who by this omnipotent power . . . brought forth out of nothing the spiritual and corporeal creation, that, is the angelic world and the universe, and afterwards man, forming as it were one composite out of spirit and body"), in the writings of the Fathers and theologians the same account is given. The early controversies and apologetics of St. Clement of Alexandria and Origen defend the theory of creation against Stoics and neo-Platonists. St. Augustine strenuously combats the pagan schools on this point as on that of the nature and immortality of man's soul. A masterly synthetic exposition of the theological and philosophical doctrine as to man is given in the "Summa Theologica" of St. Thomas Aquinas (I.75-I.111). So again the "Contra Gentiles", II (on creatures), especially from xlvi onwards, deals with the subject from a philosophical standpoint — the distinction between the theological and the philosophical treatment having been carefully drawn in chap. iv. Note especially chap. lxxxvii, which establishes Creationism.
Husada wrote:

Wah, dilanjutkan nanti deh. Setelah merenung lagi. Saya harus siap-siap ke Jogja. Maaf, ya?
Damai sejahtera menyertai kita, sekarang dan sampai selamanya.
Ok bro... Ttdj, sampaikan salam kepada bro Onde Penguasa Jogya Very Happy
Kembali Ke Atas Go down
bruce
Global Moderator
Global Moderator


Jumlah posting : 9231
Join date : 27.01.11

PostSubyek: Re: Kehidupan di alam semesta (Stephen Hawking)   28th October 2012, 14:36

St Yopi wrote:
bruce wrote:
Quote :
@Bruce: Dengan mengartikan Penciptaan dengan tidak harafiah, maka kita mencoba tunduk pada sains, mencoba membuat Alkitab mengikuti sains
Semakin lama, justru sains membuktikan kebenaran Alkitab, jadi sainslah yang mengikuti Alkitab, bukan sebaliknya
@all: kalau mengikuti sains, percayalah, semua akan masuk neraka, karena, siapakah yang menciptakan Sang Pencipta?
Kita bicara sains, bukan runut logika
Bukan bermaksud mempertentangkan antara Alkitab dan science, tetapi lebih kepada logika manusia. Dan tentunya menjadi bertentangan dengan logika manusia jika kita mencoba mengartikan seluruh kisah Alkitab secara literal.
Itu karena logika manusia belum sampai seperti Alkitab, contohnya, ketika manusia belum tahu bahwa bumi itu bulat dan tergantung diangkasa luar dalam ruang angkasa, Alkitab telah berbicara:

Yes_40:22  Dia yang bertakhta di atas bulatan bumi yang penduduknya seperti belalang; Dia yang membentangkan langit seperti kain dan memasangnya seperti kemah kediaman!

Ayb_26:7  Allah membentangkan utara di atas kekosongan, dan menggantungkan bumi pada kehampaan.

Jadi, masalahnya hanya logika manusia belum sampai pada logika para Nabi, Rasul dan Malaikat Very Happy

Akan terus terjadi seperti itu, bro. Karena Alkitab ditulis dengan bahasa manusia. Sedangkan bahasa manusia memiliki keterbatasan. Bagaimana menjelaskan sesuatu yang tidak atau belum diketahui oleh manusia? Bagaimana manusia menjelaskan kematian? Bagaimana manusia menjelaskan kebangkitan setelah mati? Bagaimana manusia menjelaskan kehidupan roh?

Manusia hanya mampu menjelaskan dengan penggunaan pengertian yang sudah ada dan terjadi. Dan itulah yang menyebabkan terjadinya salah penafsiran.

Karenanya, kembali kepada Alkitab. Saya lebih berpegang pada makna non literal dari kejadian kejadian yang tidak atau belum bisa dijeaskan oleh manusia.

Dengan mengartikan Alkitab secara literal, kita justru terjebak pada kealahan arti yang sebenarnya. Seperti tentang kisah Adam di atas. Kita akan terbentur dengan berbagai macam pemikiran. Berapa usia Adam saat diciptakan? Apa warna kulit Adam? Apa ras Adam? Bahasa apa yang digunakan Adam? Bagaimana Adam makan? Dan seterusnya....

Kira kira seperti itulah, romo.

Syalom

_________________________________________________

Jn 3:16 For God so loved the world, as to give his only begotten Son; that whosoever believeth in him, may not perish, but may have life everlasting.
Kembali Ke Atas Go down
St Yopi
Calon Perwira
Calon Perwira


Jumlah posting : 428
Join date : 24.10.12

PostSubyek: Re: Kehidupan di alam semesta (Stephen Hawking)   28th October 2012, 14:48

bruce wrote:
St Yopi wrote:
bruce wrote:
Quote :
@Bruce: Dengan mengartikan Penciptaan dengan tidak harafiah, maka kita mencoba tunduk pada sains, mencoba membuat Alkitab mengikuti sains
Semakin lama, justru sains membuktikan kebenaran Alkitab, jadi sainslah yang mengikuti Alkitab, bukan sebaliknya
@all: kalau mengikuti sains, percayalah, semua akan masuk neraka, karena, siapakah yang menciptakan Sang Pencipta?
Kita bicara sains, bukan runut logika
Bukan bermaksud mempertentangkan antara Alkitab dan science, tetapi lebih kepada logika manusia. Dan tentunya menjadi bertentangan dengan logika manusia jika kita mencoba mengartikan seluruh kisah Alkitab secara literal.
Itu karena logika manusia belum sampai seperti Alkitab, contohnya, ketika manusia belum tahu bahwa bumi itu bulat dan tergantung diangkasa luar dalam ruang angkasa, Alkitab telah berbicara:
Yes_40:22  Dia yang bertakhta di atas bulatan bumi yang penduduknya seperti belalang; Dia yang membentangkan langit seperti kain dan memasangnya seperti kemah kediaman!
Ayb_26:7  Allah membentangkan utara di atas kekosongan, dan menggantungkan bumi pada kehampaan.
Jadi, masalahnya hanya logika manusia belum sampai pada logika para Nabi, Rasul dan Malaikat Very Happy
Akan terus terjadi seperti itu, bro. Karena Alkitab ditulis dengan bahasa manusia. Sedangkan bahasa manusia memiliki keterbatasan. Bagaimana menjelaskan sesuatu yang tidak atau belum diketahui oleh manusia? Bagaimana manusia menjelaskan kematian? Bagaimana manusia menjelaskan kebangkitan setelah mati? Bagaimana manusia menjelaskan kehidupan roh?
Manusia hanya mampu menjelaskan dengan penggunaan pengertian yang sudah ada dan terjadi. Dan itulah yang menyebabkan terjadinya salah penafsiran.
Alkitab sudah cukup lengkap, dengan penjelasan dari Magisterium seperti yang saya kutipkan ke bro Husada, maka akan jelas :)
bruce wrote:

Karenanya, kembali kepada Alkitab. Saya lebih berpegang pada makna non literal dari kejadian kejadian yang tidak atau belum bisa dijeaskan oleh manusia.
Dengan mengartikan Alkitab secara literal, kita justru terjebak pada kealahan arti yang sebenarnya. Seperti tentang kisah Adam di atas. Kita akan terbentur dengan berbagai macam pemikiran. Berapa usia Adam saat diciptakan? Apa warna kulit Adam? Apa ras Adam? Bahasa apa yang digunakan Adam? Bagaimana Adam makan? Dan seterusnya....
Kira kira seperti itulah, romo.
Syalom
Usia Adam sekitar 33 tahun ketika diciptakan
Ras dan warna kulit sama dengan Yahudi
Bahasa Aram
Very Happy
Kembali Ke Atas Go down
bruce
Global Moderator
Global Moderator


Jumlah posting : 9231
Join date : 27.01.11

PostSubyek: Re: Kehidupan di alam semesta (Stephen Hawking)   28th October 2012, 14:56

Quote :
Usia Adam sekitar 33 tahun ketika diciptakan
Ras dan warna kulit sama dengan Yahudi
Bahasa Aram

Jadi apakah bisa diartikan bahwa bahasa Aram adalah bahasa yang diajarkan oleh Tuhan sendiri? Mengingat Adam yang lahir dan tiba tiba besar dan tidak ada manusia lain sebagai temannya berkomunikasi?

Mengapa kalau bahasa Aram yang adalah bahasa komunikasi pertama antara manusia dan Tuhan, kemudian tidak dibakukan menjadi bahasa Alkitab?

Jika manusia Adam beretnis seperti Yahudi, apakah bisa dikatakan bahwa etnis lain, seperti kita ini sejatinya adalah penyimpangan genetis?

Cool

_________________________________________________

Jn 3:16 For God so loved the world, as to give his only begotten Son; that whosoever believeth in him, may not perish, but may have life everlasting.
Kembali Ke Atas Go down
St Yopi
Calon Perwira
Calon Perwira


Jumlah posting : 428
Join date : 24.10.12

PostSubyek: Re: Kehidupan di alam semesta (Stephen Hawking)   28th October 2012, 15:05

bruce wrote:
Quote :
Usia Adam sekitar 33 tahun ketika diciptakan
Ras dan warna kulit sama dengan Yahudi
Bahasa Aram
Jadi apakah bisa diartikan bahwa bahasa Aram adalah bahasa yang diajarkan oleh Tuhan sendiri? Mengingat Adam yang lahir dan tiba tiba besar dan tidak ada manusia lain sebagai temannya berkomunikasi?
Mengapa kalau bahasa Aram yang adalah bahasa komunikasi pertama antara manusia dan Tuhan, kemudian tidak dibakukan menjadi bahasa Alkitab?
Setelah itu peristiwa Babel, bahasa dipecah-pecah menjadi banyak Very Happy
bruce wrote:

Jika manusia Adam beretnis seperti Yahudi, apakah bisa dikatakan bahwa etnis lain, seperti kita ini sejatinya adalah penyimpangan genetis?
Cool
Akibat anak manusia kawin dengan anak-anak Allah Very Happy
Kembali Ke Atas Go down
Sponsored content




PostSubyek: Re: Kehidupan di alam semesta (Stephen Hawking)   Today at 13:41

Kembali Ke Atas Go down
 
Kehidupan di alam semesta (Stephen Hawking)
Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 2Pilih halaman : 1, 2  Next
 Similar topics
-
» Di jual rumah di Bandung - view alam pegunungan
» Tips Berguna di Kehidupan Sehari-hari
» PUISI TENTANG ALAM & KELESTARIAN LINGKUNGAN
» Wortel, Telur, Biji Kopi
» rahasai kepintaran yahudi

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
Ladang Tuhan Baru :: Forum Terbuka :: Diskusi - Beragam Agama-
Navigasi: