Ladang Tuhan Baru
Selamat datang kepada sesama saudara Kristen dan saudara lain iman. Mari kita saling kenal dalam suasana bersahabat.

Ladang Tuhan Baru

Forum Komunitas Kristen
 
IndeksIndeks  PencarianPencarian  PendaftaranPendaftaran  LoginLogin  

Share | 
 

 The Church Fathers

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
PengirimMessage
bruce
Global Moderator
Global Moderator


Jumlah posting : 9231
Join date : 27.01.11

PostSubyek: The Church Fathers   12th August 2011, 15:46

Berikut adalah daftar singkat (sementara) para Bapa Gereja mula-mula, saat dimana umat Kristen masih harus berjuang untuk keberadaannya, saat begitu banyak hambatan dari luar (agama lama/pagan) dan hambatan dari dalam berupa aliran aliran sesat yang mulai menjamur.

Selisih waktu penulisan karya karya mereka hanya singkat saja sejak kebangkitan Jesus, sehingga bisa dikatakan bahwa mereka adalah para penerus dari para rasul Jesus. Banyak tulisan mereka yang menjadi dasar doktrin Gereja saat itu dan saat ini, banyak juga tulisan mereka yang menjadi harta kekayaan rohani Gereja Tuhan yang saat ini masih mengembara di dunia.

Saya coba tampilkan secara global dahulu, mudah mudahan saya memiliki waktu untuk menterjemahkan satu satu riwayat hidup mereka, serta karya tulis mereka untuk kita baca bersama.

Oiya, jika ada yang ingin diketahui lebih dahulu, silahkan sampaikan, saya usahakan untuk mendahulukan artikel yang dimaksud. Thanks

Syalom


St. Alexander
died 17 April, 326
- Epistles on the Arian Heresy and the Deposition of Arius

Alexander of Lycopolis
- Of the Manicheans

Ambrose (340-397)
- On the Christian Faith (De fide)
- On the Holy Spirit
- On the Mysteries
- On Repentance
- On the Duties of the Clergy
- Concerning Virgins
- Concerning Widows
- On the Death of Satyrus
- Memorial of Symmachus
- Sermon against Auxentius
- Letters

Aphrahat/Aphraates
(c. 280-367)
- Demonstrations

Archelaus
- Acts of the Disputation with the Heresiarch Manes

Aristides the Philosopher
(123-127)
- The Apology

Arnobius
(284-305)
- Against the Heathen

Athanasius
(296-373)
- Against the Heathen
- On the Incarnation of the Word
- Deposition of Arius
- Statement of Faith
- On Luke 10:22 (Matthew 11:27)
- Circular Letter
- Apologia Contra Arianos
- De Decretis
- De Sententia Dionysii
- Vita S. Antoni (Life of St. Anthony)
- Ad Episcopus Aegypti et Libyae
- Apologia ad Constantium
- Apologia de Fuga
- Historia Arianorum
- Four Discourses Against the Arians
- De Synodis
- Tomus ad Antiochenos
- Ad Afros Epistola Synodica
- Historia Acephala
- Letters

Athenagoras
- A Plea for the Christians
- The Resurrection of the Dead

Augustine of Hippo [SAINT] [DOCTOR]
- Confessions
- Letters
- City of God
- Christian Doctrine
- On the Holy Trinity
- The Enchiridion
- On the Catechising of the Uninstructed
- On Faith and the Creed
- Concerning Faith of Things Not Seen
- On the Profit of Believing
- On the Creed: A Sermon to Catechumens
- On Continence
- On the Good of Marriage
- On Holy Virginity
- On the Good of Widowhood
- On Lying
- To Consentius: Against Lying
- On the Work of Monks
- On Patience
- On Care to be Had For the Dead
- On the Morals of the Catholic Church
- On the Morals of the Manichaeans
- On Two Souls, Against the Manichaeans
- Acts or Disputation Against Fortunatus the Manichaean
- Against the Epistle of Manichaeus Called Fundamental
- Reply to Faustus the Manichaean
- Concerning the Nature of Good, Against the Manichaeans
- On Baptism, Against the Donatists
- Answer to Letters of Petilian, Bishop of Cirta
- Merits and Remission of Sin, and Infant Baptism
- On the Spirit and the Letter
- On Nature and Grace
- On Man's Perfection in Righteousness
- On the Proceedings of Pelagius
- On the Grace of Christ, and on Original Sin
- On Marriage and Concupiscence
- On the Soul and its Origin
- Against Two Letters of the Pelagians
- On Grace and Free Will
- On Rebuke and Grace
- The Predestination of the Saints/Gift of Perseverance
- Our Lord's Sermon on the Mount
- The Harmony of the Gospels
- Sermons on Selected Lessons of the New Testament
- Tractates on the Gospel of John
- Homilies on the First Epistle of John
- Soliloquies
- The Enarrations, or Expositions, on the Psalms

Bardesanes (154-222)
- The Book of the Laws of Various Countries

Barnabas [SAINT]
- Epistle of Barnabas

Basil the Great [SAINT] [DOCTOR]
- De Spiritu Sancto
- Nine Homilies of Hexaemeron
- Letters

Caius
- Fragments

Clement of Alexandria [SAINT]
- Who is the Rich Man That Shall Be Saved?
- Exhortation to the Heathen
- The Instructor
- The Stromata, or Miscellanies
- Fragments

Clement of Rome [SAINT]
- First Epistle
- Second Epistle [SPURIOUS]
- Two Epistles Concerning Virginity [SPURIOUS]
- Recognitions [SPURIOUS]
- Clementine Homilies [SPURIOUS]

Commodianus
- Writings

Cyprian of Carthage [SAINT]
- The Life and Passion of Cyprian By Pontius the Deacon
- The Epistles of Cyprian
- The Treatises of Cyprian
- The Seventh Council of Carthage

Cyril of Jerusalem [SAINT] [DOCTOR]
- Catechetical Lectures

Dionysius of Rome [SAINT]
- Against the Sabellians

Dionysius the Great
- Epistles and Epistolary Fragments
- Exegetical Fragments
- Miscellaneous Fragments

Ephraim the Syrian (306-373) [SAINT] [DOCTOR]
- Nisibene Hymns
- Miscellaneous Hymns -- On the Nativity of Christ in the Flesh, For the Feast of the Epiphany, and On the Faith ("The Pearl")
- Homilies -- On Our Lord, On Admonition and Repentance, and On the Sinful Woman

Eusebius of Caesarea (c. 265-c. 340)
- Church History
- Life of Constantine
- Oration of Constantine "to the Assembly of the Saints"
- Oration in Praise of Constantine
- Letter on the Council of Nicaea

Gennadius of Marseilles
- Illustrious Men (Supplement to Jerome)

Gregory the Great, Pope (c. 540-604) [SAINT] [DOCTOR]
- Pastoral Rule
- Register of Letters

Gregory Nazianzen [SAINT] [DOCTOR]
- Orations
- Letters

Gregory of Nyssa [SAINT]
- Against Eunomius
- Answer to Eunomius' Second Book
- On the Holy Spirit (Against the Followers of Macedonius)
- On the Holy Trinity, and of the Godhead of the Holy Spirit (To Eustathius)
- On "Not Three Gods" (To Ablabius)
- On the Faith (To Simplicius)
- On Virginity
- On Infants' Early Deaths
- On Pilgrimages
- On the Making of Man
- On the Soul and the Resurrection
- The Great Catechism
- Funeral Oration on Meletius
- On the Baptism of Christ (Sermon for the Day of Lights)
- Letters

Gregory Thaumaturgus [SAINT]
- A Declaration of Faith
- A Metaphrase of the Book of Ecclesiastes
- Canonical Epistle
- The Oration and Panegyric Addressed to Origen
- A Sectional Confession of Faith
- On the Trinity
- Twelve Topics on the Faith
- On the Subject of the Soul
- Four Homilies
- On All the Saints
- On Matthew 6:22-23

Hermas
- The Pastor (or "The Shepherd")

Hilary of Poitiers [SAINT] [DOCTOR]
- On the Councils, or the Faith of the Easterns
- On the Trinity
- Homilies on the Psalms

Hippolytus [SAINT]
- The Refutation of All Heresies
- Some Exegetical Fragments of Hippolytus
- Expository Treatise Against the Jews
- Against Plato, On the Cause of the Universe
- Against the Heresy of Noetus
- Discourse on the Holy Theophany
- The Antichrist
- The End of the World (Pseudonymous)
- The Apostles and the Disciples (Pseudonymous)

Ignatius of Antioch [SAINT]
- Epistle to the Ephesians
- Epistle to the Magnesians
- Epistle to the Trallians
- Epistle to the Romans
- Epistle to the Philadelphians
- Epistle to the Smyrnæans
- Epistle to Polycarp
- The Martyrdom of Ignatius
- The Spurious Epistles

Irenaeus of Lyons [SAINT]
- Adversus haereses
- Fragments from the Lost Writings of Irenaeus

Jerome [SAINT] [DOCTOR]
- Letters
- The Perpetual Virginity of Blessed Mary
- To Pammachius Against John of Jerusalem
- The Dialogue Against the Luciferians
- The Life of Malchus, the Captive Monk
- The Life of S. Hilarion
- The Life of Paulus the First Hermit
- Against Jovinianus
- Against Vigilantius
- Against the Pelagians
- Prefaces
- De Viris Illustribus (Illustrious Men)
- Apology for himself against the Books of Rufinus

John of Damascus [SAINT] [DOCTOR]
- Exposition of the Faith

John Cassian (c. 360-c. 435)
- Institutes
- Conferences
- On the Incarnation of the Lord (Against Nestorius)

John Chrysostom [SAINT] [DOCTOR]
- Homilies on the Gospel of St. Matthew
- Homilies on Acts
- Homilies on Romans
- Homilies on First Corinthians
- Homilies on Second Corinthians
- Homilies on Ephesians
- Homilies on Philippians
- Homilies on Colossians
- Homilies on First Thessalonians
- Homilies on Second Thessalonians
- Homilies on First Timothy
- Homilies on Second Timothy
- Homilies on Titus
- Homilies on Philemon
- Commentary on Galatians
- Homilies on the Gospel of John
- Homilies on the Epistle to the Hebrews
- Homilies on the Statues
- No One Can Harm the Man Who Does Not Injure Himself
- Two Letters to Theodore After His Fall
- Letter to a Young Widow
- Homily on St. Ignatius
- Homily on St. Babylas
- Homily Concerning "Lowliness of Mind"
- Instructions to Catechumens
- Three Homilies on the Power of Satan
- Homily on the Passage "Father, if it be possible . . ."
- Homily on the Paralytic Lowered Through the Roof
- Homily on the Passage "If your enemy hunger, feed him."
- Homily Against Publishing the Errors of the Brethren
- First Homily on Eutropius
- Second Homily on Eutropius (After His Captivity)
- Four Letters to Olympias
- Letter to Some Priests of Antioch
- Correspondence with Pope Innocent I
- On the Priesthood

Julius Africanus
- Extant Writings

Justin Martyr [SAINT]
- First Apology
- Second Apology
- Dialogue with Trypho
- Hortatory Address to the Greeks
- On the Sole Government of God
- Fragments of the Lost Work on the Resurrection
- Miscellaneous Fragments from Lost Writings
- Martyrdom of Justin, Chariton, and other Roman Martyrs
- Discourse to the Greeks

Lactantius
- The Divine Institutes
- The Epitome of the Divine Institutes
- On the Anger of God
- On the Workmanship of God
- Of the Manner In Which the Persecutors Died
- Fragments of Lactantius
- The Phoenix
- A Poem on the Passion of the Lord

Leo the Great, Pope (c. 395-461) [SAINT] [DOCTOR]
- Sermons
- Letters

Malchion
- Epistle

Mar Jacob (452-521)
- Canticle on Edessa
- Homily on Habib the Martyr
- Homily on Guria and Shamuna

Mathetes
- Epistle to Diognetus

Methodius
- The Banquet of the Ten Virgins
- Concerning Free Will
- From the Discourse on the Resurrection
- Fragments
- Oration Concerning Simeon and Anna
- Oration on the Psalms
- Three Fragments from the Homily on the Cross and Passion of Christ

Minucius Felix
- Octavius

Moses of Chorene (c. 400-c. 490)
- History of Armenia

Novatian
- Treatise Concerning the Trinity
- On the Jewish Meats

Origen
- De Principiis
- Africanus to Origen
- Origen to Africanus
- Origen to Gregory
- Against Celsus
- Letter of Origen to Gregory
- Commentary on the Gospel of John
- Commentary on the Gospel of Matthew

Pamphilus [SAINT]
- Exposition on the Acts of the Apostles

Papias [SAINT]
- Fragments

Peter of Alexandria [SAINT]
- The Genuine Acts
- The Canonical Epistle
- Fragments

Polycarp [SAINT]
- Epistle to the Philippians
- The Martyrdom of Polycarp

Rufinus
- Apology
- Commentary on the Apostles' Creed
- Prefaces and Other Works

Socrates Scholasticus (c. 379-c. 450)
- Ecclesiastical History

Sozomen (c. 375-c. 447)
- Ecclesiastical History

Sulpitius Severus (c. 363-c. 420)
- On the Life of St. Martin
- Letters -- Genuine and Dubious
- Dialogues
- Sacred History

Tatian
- Address to the Greeks
- Fragments
- The Diatessaron

Tertullian
- The Apology
- On Idolatry
- De Spectaculis (The Shows)
- De Corona (The Chaplet)
- To Scapula
- Ad Nationes
- An Answer to the Jews
- The Soul's Testimony
- A Treatise on the Soul
- The Prescription Against Heretics
- Against Marcion
- Against Hermogenes
- Against the Valentinians
- On the Flesh of Christ
- On the Resurrection of the Flesh
- Against Praxeas
- Scorpiace
- Appendix (Against All Heresies)
- On Repentance
- On Baptism
- On Prayer
- Ad Martyras
- The Martyrdom of Perpetua and Felicity (Sometimes attributed to Tertullian)
- Of Patience
- On the Pallium
- On the Apparel of Women
- On the Veiling of Virgins
- To His Wife
- On Exhortation to Chastity
- On Monogamy
- On Modesty
- On Fasting
- De Fuga in Persecutione

Theodoret
- Counter-Statements to Cyril's 12 Anathemas against Nestorius
- Ecclesiastical History
- Dialogues ("Eranistes" or "Polymorphus")
- Demonstrations by Syllogism
- Letters

Theodotus
- Excerpts

Theophilus
- Theophilus to Autolycus

Venantius
- Poem on Easter

Victorinus [SAINT]
- On the Creation of the World
- Commentary on the Apocalypse of the Blessed John

Vincent of Lérins (d. c. 450) [SAINT]
- Commonitory for the Antiquity and Universality of the Catholic Faith

_________________________________________________

Jn 3:16 For God so loved the world, as to give his only begotten Son; that whosoever believeth in him, may not perish, but may have life everlasting.
Kembali Ke Atas Go down
Tamu
Tamu



PostSubyek: Re: The Church Fathers   12th August 2011, 16:31

Clement dari Alexandria

Clement dari Alexandria (Titus Flavius Clement) yang hidup kira-kira pada tahun 150 -- 215 adalah filsuf Kristen pertama dan salah satu guru yang paling terkenal di Gereja Alexandria (Church of Alexandria). Dia terkenal karena usahanya menyatukan filosofi Yunani dengan ajaran-ajaran Kristen dan menarik sejumlah besar penyembah berhala ke gereja. Semangatnya terhadap filosofi, khususnya pada ajaran-ajaran Plato, berperan besar dalam penyebaran agama Kristen di Yunani. Dari dulu hingga sekarang, ia dianggap sebagai tokoh yang sangat tidak ortodoks dan kontroversial dalam sejarah gereja.

Biografi

Titus Flavius Clement lahir kira-kira pada pertengahan abad ke-2. Beberapa ahli menyebut Athena sebagai tempat kelahirannya dan hal ini didukung dengan karakter klasik Yunani pada dirinya. Orang tuanya adalah pemuja berhala yang kaya dan memiliki beberapa kedudukan sosial. Clement pernah tinggal di Yunani, Italia, dan Palestina sebelum akhirnya menetap di Mesir. Saat mencari seorang guru rohani, dia datang kepada Pantaenus, kepala sekolah katekis di Alexandria, dan akhirnya meneruskannya menjadi direktur sekolah itu. Clement mengajarkan Injil dan doktrin Kristen kepada orang-orang yang akan baptis, mengundang orang-orang yang menyembah berhala dan petobat baru untuk mendengarkan ajarannya. Salah satu muridnya yang paling terkenal adalah Origen. Pada tahun 202, Kaisar Roma, Septimius Severus, mulai menganiaya orang-orang Kristen dengan lebih kejam dan menutup sekolah katekis di Alexandria, memaksa Clement untuk meninggalkan Asia Minor. Dia diyakini meninggal kira- kira sebelum tahun 215.

Karya Literatur

Karya trilogi yang mewakili ide-ide terpenting Clement adalah susunan Protreptikos (Exhortation to Conversion/Nasihat untuk Bertobat), Paidagogos (Moral Tutor/Ajaran Moral), dan Stromateis (Miscellany/Bunga Rampai). Dalam karya literaturnya yang berani, Clement berusaha memajukan kekristenan untuk orang-orang percaya dalam bentuk literatur sekuler tradisional. Ada kemajuan sistematis dalam tiga karya utama ini: yang pertama ditujukan kepada para penyembah berhala yang belum bertobat, yang kedua untuk orang-orang Kristen baru, dan yang ketiga orang-orang percaya yang sudah mencapai kedewasaan iman.

Protreptikos berbentuk suatu pendahuluan yang mengajak pembaca untuk mendengarkan, bukan mendengarkan legenda- legenda mistis tentang dewa-dewi, tetapi "lagu baru" tentang "Logos", awal dari segala sesuatu dan pencipta dunia. Dia mengungkapkan apa yang dia sebut kebodohan penyembahan berhala dan misteri-misteri penyembahan berhala, praktik-praktik homoseks orang- orang Yunani yang memalukan, dan horor korban persembahan kepada berhala. Dia berpendapat bahwa para filsuf dan penyair Yunani hanya menebak kebenaran, sedangkan para nabi memberikan jalan langsung pada keselamatan, dan kini Logos yang ilahi menyatakan secara langsung akan membangkitkan semua hal baik dalam jiwa seseorang dan membimbingnya menuju kekekalan.

Setelah hal-hal tersebut di atas menjadi dasar pengetahuan kebenaran yang sejati, dalam Paidagogos, Clement membangun etika kristen yang lebih sistematis. Dia berbicara tentang "paidagogos" atau tutor sebagai Logos ilahi yang menuntun orang- orang Kristen bahkan dalam kegiatan sehari-hari yang paling biasa sekalipun, seperti makan dan tidur. Seperti Stoic Epictetus, Clement percaya bahwa kebajikan yang sejati menunjukkan dirinya sendiri melalui bukti-bukti eksternal yang muncul dalam cara hidup orang- orang percaya yang alami, sederhana, dan moderat.

Stromateis berbicara lebih jauh lagi. Yang dituju adalah kesempurnaan hidup orang-orang Kristen dari awal hingga pengetahuan yang utuh. Stromateis berusaha, berdasarkan Alkitab dan tradisi, memberikan penjelasan iman Kristen yang bisa menjawab segala tuntutan orang-orang terpelajar dan memimpin para pelajar ke dalam realita terdalam keyakinannya. Clement memberinya judul Stromateis karena karya ini berhubungan dengan berbagai macam hal. Dia bermaksud membuat satu buku saja sebenarnya, tetapi pada kenyataannya setidaknya ada tujuh buku yang dihasilkan, itu pun tidak semua subjek dipaparkan. Tidak adanya hal-hal tertentu yang telah dijanjikan telah mendorong para ahli untuk mempertanyakan apakah dia menulis buku kedelapan, dan berbagai usaha telah dilakukan untuk mengetahuinya, termasuk ditelitinya potongan- potongan pakta yang ada bersama jenazahnya. Kutipan-kutipan yang disangka buku kedelapan pada naskah Stromata abad ke-11 bukanlah bagian dari Hypotyposes yang ditulis oleh Clement.

Selain trilogi luar biasa itu, satu-satunya karya lengkap yang dirawat adalah traktat yang berjudul "Who is the Rich Man that Shall Be Saved?" (Siapakah Orang Kaya yang Akan Diselamatkan?). Traktat ini didasarkan pada Markus 10:17-31 dan memberikan prinsip bahwa bukan kekayaan mereka yang akan membuat mereka mendapatkan penghukuman, namun penyalahgunaan kekayaan itu. Ada juga beberapa penggalan traktat tentang "Passover" (perayaan Paskah kaum Yahudi), yang menentang posisi Quartodecimanism Melito of Sardis dan hanya satu bagian dari "Ecclesiastical Canon" yang menentang kaum Judaizer. Beberapa karya lain hanya diketahui judulnya saja.

Kontribusi Untuk Teologi Kristen

Kontribusi utama Clement bagi perkembangan doktrin gereja adalah usahanya untuk merekonsiliasi ajaran-ajaran Kristen dengan para filsuf Yunani kuno. Dia sendiri adalah sosok yang kompleks. Hal ini dapat dilihat saat ia menoleransi dan bahkan merangkul filosofi non-Kristen. Ini adalah sifat khas yang dimilikinya, bahwa dia hanya melihat permukaan dan ketidaksetujuan yang sifatnya sementara saja saat orang lain menemukan pertentangan yang mendasar. Clement bisa merekonsiliasi, dan bahkan menyatukan, pandangan-pandangan yang berbeda sampai kepada batas yang membuat upaya untuk menghubungkannya dengan sistem individual tertentu menjadi tidak mungkin dilakukan. Dia mengganti metode apologetik dengan metode konstruktif atau sistematik, mengubah tradisi gereja yang sederhana menjadi teologi dogmatik yang ilmiah.

Pada masa Clement, banyak orang menganggap bahwa filosofi adalah ciptaan Iblis. Yang lain memandang para filsuf sebagai orang yang tidak normal, dan Clement sendiri mengatakan bahwa para filsuf berutang banyak pengetahuan terhadap tulisan- tulisan dalam Perjanjian Lama. Namun, dia mengatakan, "bahwa filosofi pada dasarnya adalah tuntunan Allah" (Stromateis i, I). Clement melihat filosofi Yunani bukan sebagai sesuatu yang tidak relevan atau bertentangan dengan kekristenan, tetapi sebagai suatu tahap awal pewahyuan kebenaran Tuhan untuk umat manusia melalui Logos yang terus berlangsung. Seperti hukum Musa yang merupakan "paidagogos" bagi orang-orang Yahudi yang menyiapkan mereka untuk menerima Mesias, Clement percaya bahwa Tuhan juga menggunakan filosofi untuk menginformasikan orang-orang Yunani dan akhirnya memimpin mereka kepada kepenuhan kebenaran di dalam Kristus. Pewahyuan yang diberikan melalui hukum dan nabi-nabi pada masa Perjanjian Lama, apalagi pewahyuan langsung dari inkarnasi Logos dalam Kristus Yesus, jauh melebihi pengetahuan Yunani kuno.

Namun, Clement tidak menerima semua sekolah filosofi Yunani; dia mencela kaum Sophist dan Hedonist dari sekolah sekolah Epicurus. Meski umumnya sikapnya menunjukkan ketidaksetujuannya dengan segala hal yang berkaitan dengan Stoicisme, dia dengan jelas menaruh hormat pada perpaduan Stoicisme dan Platonisme yang mengarakterisasi pemikiran religius dan etis para golongan terpelajar pada masanya. Dalam ekspresi etisnya, dia sangat dipengaruhi oleh Plato dan Stoic (sebuah sekolah filosofi) dan banyak menggunakan terminologi mereka. Clement memuji Plato karena menegaskan tujuan utama manusia dalam hidup adalah menjadi serupa dengan Tuhan. Dia melihat deskripsi Plato tentang Tuhan yang transenden dan tidak berwujud adalah akurat dan sesuai dengan Alkitab. Pengajarannya juga melibatkan etika bersikap Stoic, penekanan keinginan, dan pemenuhan kewajiban moral, dan deskripsinya tentang Gnostic yang sempurna sangat mirip dengan definisi Stoic tentang manusia yang bijaksana. Clement menasihati murid-muridnya untuk membuang rantai kedagingan sejauh mungkin, agar hidup seolah- olah di luar tubuh, dan dengan demikian, semakin meninggalkan hal- hal duniawi. Dia adalah orang Yunani sejati dalam bersikap, namun sikap idealnya yang tertinggi adalah pembekuan segala kasih yang mungkin saja menganggu jiwa dalam kariernya. Clement merangkul cita- cita etis-religius yang tinggi ini sebagai keberhasilan dari kesempurnaan manusia dalam kesatuannya dengan Tuhan -- yang filosofi Yunani, sejak zaman Plato, sudah upayakan -- dan menghubungkannya dengan kekristenan dan tradisi gereja. Baginya, masuk akal bila kesimpulan filosofis orang-orang Yunani sangat mirip dengan keyahudian mereka. Dia percaya, semua manusia diberkati oleh Tuhan dengan "pikiran untuk berbagi" -- suatu intuisi alami yang mencari kebenaran dan kebajikan. Tuhan juga menyatakan kebenaran-Nya kepada semua orang dari segala zaman melalui pewahyuan ilahi.

Clement juga menekankan kepentingan permanen filosofi bagi kepenuhan pengetahuan Kristen. Dengan sukacita, dia menjelaskan hubungan antara pengetahuan dan iman, dan dia dengan tajam mengkritik mereka yang tidak mau memanfaatkan filosofi. Dia menjelaskan pentingnya pemahaman rohani yang lebih tinggi, atau "gnosis", yang dengan jelas dia bedakan dari "gnosis" yang ditegaskan oleh Gnostic. Dia mengajarkan bahwa iman adalah dasar dari segala pengetahuan dan keduanya itu diberikan kepada manusia oleh Kristus. Seperti Plato, Clement memandang dunia sebagai suatu organisme utuh yang kemudian dapat dilihat oleh manusia. Pengetahuan yang lebih besar akan Tuhan dan dunia memungkinkan orang-orang percaya untuk benar-benar memahami apa yang dia percayai, dan inilah kesempurnaan iman. Untuk mencapai "pengetahuan iman" ini, yang jauh lebih tinggi dari filosofi "iman perkiraan", benar-benar diperlukan. Bahkan, Clement menganggap kekristenan sebagai filosofi yang benar dan Kristen yang sempurna adalah "Gnostic" yang sejati. Termasuk dalam filosofi yang benar ini adalah kebebasan dari dosa dan pencapaian kebajikan. Karena semua dosa berakar dari ketidaktaatan, maka pengetahuan akan Tuhan dan kebaikan diikuti oleh tindakan yang baik. Dia menolak konsep Gnostic tentang predestinasi mutlak dan perbedaan antara orang "psychic" (mental) dan "pneumatic" (jiwa). Dia percaya pada kebebasan untuk melakukan hal-hal baik -- bahwa semua orang ditakdirkan untuk sempurna bila mereka mau melakukannya.

Clement memahami gnosis Kristen ini sebagai karya Logos, yang melaluinya hubungan Tuhan dengan dunia dan pewahyuan-Nya dipelihara. Dia memandang Tuhan secara transenden sebagai suatu Makhluk yang utuh. Meski kebaikan-Nya beroperasi dalam penciptaan bumi, esensi keilahian-Nya kekal, cukup, dan mampu menanggung penderitaan. Logos adalah yang paling dekat dengan Bapa, yang kekuatan-Nya berasal dari Diri-Nya sendiri, tetapi baik Anak maupun Roh Kudus adalah "kuasa yang pertama diciptakan". Mereka adalah tahap-tahap yang tertinggi dalam skala makhluk cerdas, dan Clement membedakan Logos-Anak dari Logos yang keberadaannya di dalam Tuhan adalah kekal, dan ini menjadi dasar tindakan Photius yang "menurunkan Anak dalam deretan mahkluk ciptaan". Logos terpisah dari dunia sebagai prinsip penciptaan dan penuntun. Jadi, hidup yang alami adalah hidup seturut kehendak Logos. Deskripsi Clement tentang inkarnasi agak bersifat Docetic meski ia menolak Gnostic Docetism. Dia mengatakan bahwa Tubuh Kristus bukanlah subjek bagi kebutuhan manusia. Kristus adalah Dokter yang baik, dan obat yang Dia berikan adalah menyampaikan gnosis yang menyelamatkan, yang membawa manusia dari penyembahan berhala menuju kepada iman dan dari iman ke tingkat pengetahuan yang lebih tinggi.

Bagi Clement, cara untuk bersatu dengan Allah hanyalah melalui gereja. Penyampaian gnosis diikat oleh ordo kudus, yang memberikan cahaya dan kehidupan yang ilahi, dan iman sederhana dari orang Kristen yang sudah dibaptis berisi seluruh inti pengetahuan tertinggi. Melalui Ekaristi, orang-orang percaya disatukan dengan Logos dan Roh Kudus dan mencetak orang-orang yang jujur. Meskipun Clement pada awalnya memberikan konsep rohani yang masih murni tentang gereja, urgensi kontroversinya dengan Gnostic memaksanya untuk lebih menekankan gereja sebagai institusi resmi.

Suatu kutipan dari "Mar Saba letter", yang dipertalikan dengann Clement dari Alexandria, adalah satu-satunya bukti kemungkinan adanya "Secret Gospel of Mark" (Injil Rahasia Markus).

Beberapa teolog dan pengurus gereja pada masa selanjutnya menentang pandangan-pandangan Clement. Meski hari peringatannya secara tradisional diperingati pada 4 Desember, Paus Clement VIII menghapus nama Clement dari martirologi Roma karena tulisan-tulisannya yang tidak ortodoks. (t/Ratri)

Diterjemahkan dari:
Judul asli artikel : Clement of Alexandria
Penulis : Tidak dicantumkan
Nama situs : New World Encyclopedia
Alamat URL : www.newworldencyclopedia.org

sumber : bio-Kristi
Kembali Ke Atas Go down
Tamu
Tamu



PostSubyek: Re: The Church Fathers   12th August 2011, 16:37

Ambrosius

Ambrosius adalah salah seorang Bapa Gereja Barat (Latin) yang terkenal. Ia adalah seorang cendekiawan, diplomat, dan orator yang bersemangat, yang memiliki kepribadian yang tenang.

Ambrosius dilahirkan di Treves, daerah Rhein, pada tahun 340. Ayahnya bernama Aurelius Ambrosius, seorang prefek di Gaul, Perancis Selatan (red: prefek adalah bentuk otoritas rendah untuk suatu kawasan dalam Gereja Katolik Roma yang dibentuk dalam wilayah misi dan di negara yang belum memiliki keuskupan). Sesudah ayahnya meninggal, ibunya kembali ke Roma bersama dua orang saudaranya, yaitu Marselina dan Satyrus. Ambrosius belajar ilmu hukum di Roma dan kemudian membuka praktik sebagai pengacara bersama-sama abangnya, Satyrus, di Sirmium. Ia dibesarkan dalam keluarga Kristen, namun ia merasa cukup menjadi anggota katekumen dahulu. Baptisannya ditunda sesuai dengan kebiasaan pada masa itu.

Pada tahun 370, dia diangkat menjadi Gubernur Provinsi Italia Utara yang wilayahnya meliputi daerah-daerah Liguria, Emilia, dan ibu kotanya, Milano. Di sana terdapat seorang uskup yang bernama Auxentius. Tahun 373, Uskup Auxentius meninggal. Umat harus memilih seorang uskup baru. Di kalangan umat tidak tercapai suatu kesepakatan tentang siapakah yang mereka pilih untuk menjadi uskup mereka. Pada suatu hari, di gereja terjadi kegaduhan besar dalam hal pemilihan uskup. Untuk meredakan kegaduhan tersebut, Ambrosius dengan tergopoh-gopoh memasuki gereja. Tiba-tiba seorang anak kecil berteriak dengan suara yang keras sekali, "Ambrosius, uskup, Ambrosius, uskup," sehingga semua umat terkejut. Umat percaya bahwa Roh Kuduslah yang berbicara lewat anak kecil tersebut sehingga mereka memilih Ambrosius sebagai Uskup Milano secara aklamasi. Namun, Ambrosius tidak dipersiapkan untuk memangku jabatan gereja yang kudus dan mulia tersebut, terlebih lagi ia belum dibaptis. Persetujuan kaisar diperlukan agar ia dapat menjadi uskup. Kaisar Valentinianus tidak berkeberatan, sehingga Ambrosius dapat ditahbiskan menjadi Uskup Milano pada 7 Desember 374. Beberapa hari sebelum penahbisannya, Ambrosius dibaptiskan. Ia melepaskan kemuliaan duniawinya.

Pada abad ke-4, Milano menjadi tempat kediaman kaisar-kaisar Romawi Barat. Oleh karena itu, Ambrosius bukan hanya menjabat sebagai Uskup metropolitan Milano, tetapi juga sebagai penasihat keluarga kaisar. Pengaruhnya dalam masalah-masalah kegerejaan dan kekaisaran melebihi pengaruh Uskup Roma. Karya keuskupannya berhubungan erat dengan tiga orang Kaisar Romawi. Ia berjuang dengan gigih untuk memertahankan hak-hak dan kewibawaan gereja di hadapan kaisar. Tuntutannya adalah agar kaisar menjadi pembela kepentingan gereja. Kaisar disebutnya sebagai prajurit Kristus. Tahun 375, Kaisar Valentinianus meninggal dan diganti oleh anaknya, Gratianus. Ambrosius memersembahkan dua karya teologis, yaitu "De Fide" (Mengenai Iman) dan "De Spiritu Sancto" (Mengenai Roh Kudus), kepada Kaisar Valentinianus.

Kaisar Gratianus menolak gelar Pontifex Maximus pada tahun 383 dan memerintahkan agar Altar Victoria dikeluarkan dari gedung senat Roma karena pengaruh Ambrosius. Pemimpin-pemimpin agama Roma Kuno tidak senang dengan tindakan sang kaisar. Di bawah pimpinan Quintus Aurelius Symmachus, seorang pejabat tinggi dalam istana kaisar menyampaikan sebuah petisi kepada kaisar agar Altar Victoria dikembalikan ke dalam gedung senat. Kaisar ragu-ragu dan nampaknya akan mengabulkan permohonan tersebut. Ambrosius segera menulis surat kepada kaisar agar kaisar menolak permohonan tersebut. Suratnya antara lain berbunyi: "Semua orang yang hidup di bawah pemerintahan Roma melayani engkau. Engkau adalah kaisar dan raja di atas dunia. Namun dirimu sendiri harus melayani Allah yang Mahatinggi dan Imam Yang Kudus .... Saya heran bagaimana beberapa orang bisa berpikir bahwa engkau akan memerbolehkan membangun kembali altar ilah-ilah kafir."

Gratianus dibunuh di Lyons pada tahun 383 oleh Magnus Maximus, komandan tentara Romawi di Inggris. Untuk beberapa tahun, Maximus berkuasa di Gaul, sedangkan Milano diperintah oleh Valentinianus II, adik Gratianus. Valentianus baru berumur 12 tahun, sehingga roda pemerintahan dikuasai oleh ibunya, Yustina. Yustina adalah seorang yang bersimpatik kepada golongan Arianisme. Golongan Arianisme meminta kepadanya agar diberikan sebuah gedung gereja di pinggir kota. Sekali lagi, Ambrosius campur tangan. Ia menasihatkan kaisar agar permintaan golongan Arianisme ditolak. Pada tahun-tahun ini, Ambrosius juga berhubungan dengan Augustinus. Augustinus bertobat dan dibaptiskan oleh Ambrosius di Milano pada tahun 387.

Maximus kemudian mengadakan penyerangan ke Italia. Yustina dan Valentinianus melarikan diri dari Milano. Namun, Maximus dikalahkan oleh Theodosius dan dibunuh pada tahun 388.

Ambrosius memunyai hubungan yang erat dengan Kaisar Theodosius. Sekalipun demikian, ia tetap mengecam kebijakan-kebijakan politis Theodosius yang berlawanan dengan kehendak Allah. Pada tahun 390, terjadi huru-hara di kota Tesalonika. Rakyat membunuh panglima kota itu. Theodosius mengirim tentara ke Tesalonika dan mengumpulkan penduduk di gelanggang seolah-olah untuk menonton pertunjukkan. Tiba-tiba tentara membunuh mereka dengan membabi buta. Tujuh ribu orang yang tidak berdosa terbunuh. Peristiwa ini didengar oleh Ambrosius. Ia menulis surat yang keras kepada Kaisar Theodosius. Kaisar dituntut mengakui dosanya di hadapan umum. Jika tidak, maka kaisar tidak diperkenankan mengikuti perjamuan Ekaristi. Jika kaisar ke gereja, maka Ambrosius akan meninggalkan gereja. Dalam suratnya itu, Ambrosius menulis antara lain sebagai berikut: "Bagaimana mungkin engkau memasuki gereja? bagaimana mungkin engkau berdoa sementara tanganmu berlumuran dengan darah pembunuhan? Bagaimana mungkin tanganmu yang demikian dapat menerima tubuh Tuhan yang Mahakudus itu? Bagaimana mungkin engkau dapat meminum darah-Nya yang Mahakudus itu? Janganlah menambah kejahatan di atas kejahatan."

Kemudian Ambrosius meminta kepada Theodosius untuk mengikuti contoh Daud mengakui dosa perzinahannya. Pada akhirnya, Kaisar Theodosius tunduk kepada tuntutan Uskup Ambrosius. Kaisar mengakui dosanya di hadapan umum. Sejak saat itu, hubungan Theodosius dengan Ambrosius menjadi baik sekali. Theodosius menyatakan bahwa baru sekarang ia menemukan seorang manusia yang menyatakan kepadanya kebenaran, dan hanya Ambrosius yang layak menjadi uskup. Kaisar Theodosius meninggal pada tahun 395 dalam tangan uskupnya, Ambrosius.

Dua tahun setelah meninggalnya Kaisar Theodosius, Ambrosius jatuh sakit. Setelah ia menerima sakramen yang terakhir, maka pada 4 April 397, Ambrosius menghembuskan napasnya yang terakhir. Jenazahnya dikuburkan dalam gereja yang sekarang dikenal dengan nama Gereja St. Ambrogio di Milano.

Dalam bidang liturgi, Ambrosius dikenal dengan liturgi ciptaannya untuk jemaat Milano. Liturgi itu bernama "Liturgia Ambrosius". Ambrosius juga dikenal sebagai pencipta lagu-lagu. Lagu-lagunya dikenal dengan sebutan "lagu Ambrosian".

Diambil dan disunting seperlunya dari:
Judul buku : Riwayat Hidup Singkat Tokoh-Tokoh dalam Sejarah Gereja
Penulis : Dr. F.D. Wellem, M.Th.
Penerbit : BPK Gunung Mulia, Jakarta 1999
Halaman : 4 -- 6

sumber
Kembali Ke Atas Go down
Tamu
Tamu



PostSubyek: Re: The Church Fathers   12th August 2011, 16:41

Polikarpus

Polikarpus dilahirkan sekitar tahun 69. Menurut Irenaeus, Polikarpus adalah murid rasul Yohanes. Irenaeus sendiri adalah murid dari Polikarpus. Polikarpus bekerja sebagai uskup di jemaat Smirna, Asia Kecil pada pertengahan abad kedua. Ia dikenal sebagai seorang yang memiliki iman yang teguh dan hidupnya sangat sederhana.

Polikarpus adalah seorang saksi mata dari tradisi pengajaran gereja yang masih berbentuk lisan. Ia mengenal dengan baik Anicetus, Uskup Roma. Polikarpus dikenal juga sebagai seorang uskup yang sangat membela ajaran gereja yang ortodoks serta sangat membenci ajaran-ajaran sesat. Sebagai seorang uskup di Smirna, Asia Kecil, ia berhadapan juga dengan kelompok Marcion. Marcion disebutnya sebagai anak sulung iblis. Sikap kerasnya terhadap aliran-aliran sesat nampak dalam suratnya kepada jemaat di Filipi, antara lain berbunyi sebagai berikut, "Barangsiapa tidak mengakui bahwa Kristus telah datang dalam daging, ia adalah antikristus; dan barangsiapa tidak mengakui rahasia salib, ia adalah jahat dan ia yang berpegang kepada firman Tuhan menurut keinginannya sendiri; dan berkata bahwa tidak ada kebangkitan dan penghakiman, ia adalah anak sulung iblis". Ia sendiri melarang jemaatnya untuk memberi salam kepada para penyesat.

Pada tahun 154 Polikarpus pergi ke Roma untuk menyelesaikan pertikaian tentang perayaan Paskah dengan jemaat Roma. Polikarpus diterima dengan hormat oleh Anicetus, Uskup Roma. Polikarpus memperoleh persetujuan dari Anicetus bahwa jemaat jemaat di Asia Kecil boleh meneruskan kebiasaan mereka dalam merayakan Paskah pada 14 bulan Nissan.

Tidak lama sesudah kembali dari Roma, Polikarpus ditangkap dan digiring ke Roma. Ia diminta oleh kaisar untuk menyangkal Kristus serta mengutuk Kristus, namun Polikarpus tidak mau. Sampai tiga kali kaisar bertanya kepadanya apakah ia mau mengutuk Kristus agar sang uskup dilepaskan dari hukuman mati. Namun, dengan imannya yang tegas dan teguh kepada Kristus, Polikarpus menjawab kaisar dengan perkataan sebagai berikut, "Aku telah melayani Kristusku 86 tahun lamanya, namun belum pemah sekalipun Ia berbuat jahat kepadaku. Bagaimana aku dapat mengutuk Kristusku, Juru Selamatku?" Kemudian Polikarpus dibakar dan sisa-sisa tubuhnya dibawa orang dan dikuburkan di Smirna.

Terdapat banyak dongeng yang diceritakan tentang mati syahidnya Polikarpus. Cerita tentang mati syahidnya ditulis oleh jemaat Smirna atas permintaan jemaat Philomenium di Phyrigia. Kemudian tulisan ini beredar dalam jemaat jemaat di Asia Kecil. Polikarpus mati syahid pada masa pemerintahan kaisar Antonius Pius, tahun 155/156. Namun, ada juga dugaan bahwa ia mati syahid pada masa pemerintahan kaisar Marcus Aurelius, tahun 167.

Diambil dan diedit seperlunya dari:
Judul buku : Riwayat Hidup Singkat Tokoh-Tokoh dalam
Sejarah Gereja
Judul artikel : Polikarpus
Penulis : Drs. F. D. Wellem, M.Th.
Penerbit : BPK Gunung Mulia, Jakarta 1999
Halaman : 213 -- 214

sumber
Kembali Ke Atas Go down
Sponsored content




PostSubyek: Re: The Church Fathers   Today at 13:47

Kembali Ke Atas Go down
 
The Church Fathers
Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
Ladang Tuhan Baru :: Ruang Antar Kristen (Khusus Penganut Kristen Trinitarian) :: Ajaran Kristen-
Navigasi: